Menyibak rahasia konspirasi hening pembunuhan massal Indonesia [PKI]

"Sasaran kekerasan [1965-66] adalah orang-orang biasa: petani, pekerja harian, guru, pegawai negeri,"

Must Read

Geisha Jepang ritual menggoda dan kehidupannya

Geisha Jepang...  Oke!!.. Mungkin sebagian besar dari kita sudah tahu tentang ihkwal sosok sensasional ini.

Wanita dayak; pesona kecantikan, mitos dan faktanya

Ada banyak cerita tentang wanita dayak. Baik tentang beragam mitos dan stigma serem yang terlanjur beredar di tengah publik....

Geisha Jepang sensualitas dan kehidupannya

Siapa sich yang tidak tahu atau minimal pernah mendengar tentang wanita-wanita cantik Jepang berbalut kimono ini. Keberadaan Geisha Jepang indentik dengan...

Tari Merak Jawa Barat, Sang Penjantan Tebar Pesona

Sebagian besar masyarakat Indonesia jelas mengenal Tari Merak. Berbalut busana penuh warna, khas, dengan gerakan penuh keceriaan Tari Merak...

Komunitas Spiritual Indonesia, Membangun Spirit di Dunia Maya

Spiritual Indonesia adalah komunitas yang terbentuk secara online. Diawali dari obrolan di forum, milis, yahoo group, hingga akhirnya terbentuk...

Fakta Menarik Tentang Seragam Sekolah Cewek Jepang

Jepang adalah negara yang memiliki daya tarik kuat di mata dunia. Bukan hanya sekedar kebudayaannya, namun juga aspek lain...

Pengantar – Tidak ada yang benar-benar tahu, kecuali mereka pelaku sejarah. Namun, pernah tercatat dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia, tentang pembantaian massal. Setidaknya, ada 500.000 orang dituduh komunis, mati. Dan ada penahanan 1 juta lebih. Tanpa diadili.

Ini bukan jumlah yang sedikit. Ini sudah bisa dikatakan sebagai pembantaian massal.

Saya pribadi, tidak berani menyebutkan bahwa; siapa yang salah, dan siapa yang benar. Saya tidak mau berasumsi. Tapi yang jelas, sampai saat ini kisah kelam itu, masih menyisakan efek kebencian yang mendarah daging.

Sebagian besar masyarkat Indonesia, berhasil dikondisikan untuk membenci PKI. Dan apa pun yang berhubungan dengannya.

Yang menjadi persoalan adalah, sentimen kebencian tersebut, seringkali menjadi salah satu senjata dalam perpolitikan Indonesia. Orang-orang yang dianggap, memiliki garis keturunan PKI, menjadi momok menjijikkan. Dan, dianggap tidak layak untuk hidup dan berkembang di Negara ini.

Anda jangan heran jika, pihak-pihak tertentu, akan dengan mudah menuding sosok, atau kelompok lain, sebagai PKI. Biasanya, itu dituju pada lawan politik.

Namun, dari sisi mana kita melihat, maka itu akan jelas memberi dampak ‘nilai’ pada diri kita. Membentuk sebuah kesimpulan. Menjadi keyakinan. Dan, menjadi benar menurut kita.

Berikut ini, adalah ‘nilai’ dari kacamata orang lain. Yang melihat dari sisi berbeda. Bukan dari corong informasi, yang biasa kita konsumsi. Maka secara otomatis, jalan ceritanya pun berbeda. Jauh, berbeda dari film G 30 S PKI yang sering ditayangkan setidaknya, 1 tahun sekali. Versi pemerintah Indonesia.

Sebenarnya, saya ingin berpendapat, bahwa ini semua terjadi demi dan atas nama kekuasaan. Perebutan kekuasaan. Tapi, ya sudahlah, Anda silahkan lanjut, membacanya.

Jejak Sunyi konspirasi pembunuhan massal di Indoneisa

Pembantaian 500.000 komunis. Dan penahanan 1 juta lebih di Indonesia. Pada tahun 1965-1966. Tetap menjadi salah satu pembunuhan massal, paling tidak diketahui. Dan paling sedikit diperiksa pada abad ke-20. Hal ini, dikatakan oleh, Geoffrey Robinson pada acara CSEAS. Di UCLA International Institute, 25 Mei 2018. Dihadapan banyak orang.

Robinson adalah, seorang profesor sejarah di UCLA. Dan seorang pakar hak asasi manusia. Telah bekerja untuk Amnesty International dan PBB. Ia, berbicara tentang bukunya yang baru diterbitkan. “Musim Pembunuhan: Sejarah Pembantaian Indonesia, 1965-66” (Princeton, 2018) ). Acara tersebut disponsori oleh Pusat Studi Asia Tenggara (CSEAS) dan departemen sejarah UCLA.

Menurut dia, dalam kurun waktu enam bulan, dari Oktober 1965, hingga pertengahan 1966, sekitar setengah juta anggota Partai Komunis Indonesia (Partai Komunis Indonesia, atau PKI) terbunuh. Dan satu juta lainnya, ditahan tanpa proses pengadilan.

Indonesia. Based on UN Map No. 4110, Rev. 4 - PDF,  January 2004.
Indonesia. Based on UN Map No. 4110, Rev. 4 – PDF, January 2004.

Hingga saat ini, belum ada yang bertanggung jawab atas kekerasan massal tersebut. Kisah tentara Indonesia dalam peristiwa-peristiwa itu, yang terkenal, karena demonisasinya yang ekstrim, terhadap komunis Indonesia, telah disebarkan di negara itu. Selama lebih dari 50 tahun dan sekarang diterima secara luas.

Sejarah itu, kata Robinson, telah didukung oleh keheningan abadi. Khususnya, dari dua kekuatan internasional utama. Yang dukungan implisit dan eksplisitnya, memungkinkan terjadinya kekerasan 1965-66: Amerika Serikat dan Inggris.

Puncak dari 30 tahun kerja, buku ini didasarkan pada dokumen yang tidak diklasifikasikan dari arsip tujuh atau delapan negara asing, serta penelitian lapangan dan wawancara. Dilakukan di Indonesia oleh Robinson, serta oleh dua penasihat disertasinya, Ben Anderson dan George Kahin. (Yang terakhir melakukan wawancara di negara itu, segera setelah kudeta 1965, tetapi tidak pernah menerbitkan materi).

Edisi terjemahan buku ini, dirilis oleh penerbit independen di Indonesia sekitar pada bulan Juli 2018.

Latar Belakang Pembantaian Massal PKI

“Sasaran kekerasan [1965-66] – adalah orang-orang biasa: petani, pekerja harian, guru, pegawai negeri,” kata Robinson. “Dan mereka terbunuh dengan cara yang sangat mengerikan: mereka dipenggal kepalanya, ada yang dikebiri. Dan mayat mereka dipotong-potong di tempat-tempat umum.

Killing-Season-Pembantaian-PKI

“Saya menekankan, ini bukan perang saudara,” kata Robinson. “Mereka yang terbunuh dan ditahan, tidak dipersenjatai. Dan mereka tidak melakukan kejahatan. Semuanya milik organisasi politik dan sosial yang sah saat itu.

“Ya.. seperti partai-partai yang saat ini ada di Indonesia. Mempunyai legalisasi dan diakui hukum. Begitu juga PKI saat itu” *red

“Kekerasan berasal dari tuduhan resmi, kendati tidak pernah terbukti, bahwa; kepemimpinan PKI telah menewaskan enam jenderal angkatan darat. Dalam upaya kudeta yang gagal pada 1 Oktober 1965,” Robinson. “Berdasarkan dugaan yang tidak terbukti itu, tentara memulai kampanye dan gerakan. Untuk menghancurkan partai. Sekaligus menggulingkan Presiden Sukarno yang terkenal nasionalis kiri.”

Meskipun PKI tidak berkuasa, namun saat itu, mereka mendukung pemerintah Sukarno. Dan presiden pada gilirannya, bersimpati kepada partai, kata Robinson.

Pada saat itu, katanya, PKI adalah partai komunis non-pemerintahan terbesar di dunia, dengan 3,5 juta anggota. Dan mungkin, 20 juta pendukung dalam organisasi yang berafiliasi.

Argumen sejarah

Robinson mengaitkan, kekerasan massal 1965-1966 dengan tiga dinamika utama: kondisi historis tertentu dan anteseden yang terkait dengan kehidupan politik Indonesia, kepemimpinan tentara dan pengaruh negara-negara luar yang kuat.

Dia memusatkan pidatonya pada dua dinamika terakhir, yang dia anggap paling penting.

“Apa yang saya perdebatkan,” katanya, “adalah bahwa tidak ada resor untuk pembunuhan massal dan penahanan massal. Tentara telah lama berupaya, hasil yang tak terhindarkan dari kemarahan rakyat terhadap PKI, atau ekspresi spontan religius yang terprovokasi. atau konflik budaya, “kata sejarawan itu. “Itu, sebaliknya, didorong, difasilitasi dan diorganisir oleh kepemimpinan tentara Indonesia sendiri.”

Dia mencatat bahwa tentara Indonesia:
  • dengan terstruktur menciptakan isu dan propaganda yang menjelekkan dan merendahkan sisi kemanusiaan PKI dan afiliasinya;
  • memiliki kapasitas organisasi dan logistik, untuk memfasilitasi penahanan massal, transportasi, interogasi dan interniran terhadap kaum kiri Indonesia secara nasional;
  • memobilisasi jaringan luas kelompok-kelompok milisi sipil di seluruh negeri;
  • mengalami keterbatasan kekuatannya yang menyebabkan variasi geografis dan temporal dalam kekerasan; dan
  • bebas menulis ulang dan menyebarkan sejarah kekerasannya sendiri, membungkam semua sejarah alternatif,
  • karena direbut dan tetap berkuasa selama lebih dari 40 tahun.

Robinson mengaitkan, keseragaman luar biasa dari kekerasan yang digunakan dalam pembunuhan massal di seluruh negeri – penghilangan, kekerasan seksual, pemenggalan kepala dan mutilasi jenazah dan tampilan (apa yang ia sebut tentara “repertoar kekerasan”) – dengan peran sentral tentara dalam memobilisasi milisi yang melakukan pembunuhan.

Aktor-aktor eksternal yang kuat, terlibat dalam genosida Indonesia dan menutup-nutupinya, katanya. “Sekarang ada banyak bukti dokumenter bahwa, setidaknya selama satu dekade sebelum 1965, Amerika Serikat dan kekuatan barat lainnya, bekerja dengan serius untuk merusak – pada kenyataannya, untuk menggulingkan – [Presiden] Sukarno. Dan untuk menghancurkan PKI,” katanya.

Secara khusus, kata Robinson, pada tahun terakhir sebelum dugaan kudeta tahun 1965, Amerika Serikat, Inggris, dan sekutu mereka, termasuk … Kanada, Australia dan Selandia Baru … melakukan operasi rahasia bersama yang dirancang, dengan kata lain, ‘untuk menciptakan kondisi pengambilalihan militer. ‘

“Apa artinya itu?” Tanya Robinson. “Di antara hal-hal lain, [itu berarti] memprovokasi kudeta sayap kiri prematur atau palsu. Yang akan memberikan dalih ideal, untuk intervensi militer. Atas nama menyelamatkan negara. Dan memang itulah yang terjadi, ”pungkasnya.

Catatan Kantor Luar Negeri Inggris pada laporan Desember 1964 tentang Indonesia berbunyi: “Kudeta prematur PKI mungkin merupakan solusi paling membantu bagi Barat – asalkan kudeta gagal.” Sumber: Arsip Nasional Inggris.

“Bukti yang tersedia menunjukkan, dalam bulan-bulan dan minggu-minggu setelah kudeta, yang seharusnya, AS dan sekutunya secara aktif mendorong dan memfasilitasi kekerasan yang terus meningkat,” tambahnya.

Mereka melakukan ini, dengan sejumlah cara: melalui kampanye disinformasi dan propaganda. Yang dirancang secara eksplisit. Untuk “menghitamkan nama” PKI; melalui pemberian bantuan ekonomi, logistik, dan militer, secara terselubung kepada pimpinan militer; dan melalui strategi keheningan yang disengaja, dalam menghadapi apa yang mereka tahu, sebagai kekerasan yang dipicu oleh tentara terhadap warga sipil. Dukungan itu terus berlanjut, dan bahkan meningkat, kata Robinson, bahkan ketika sudah jelas, bahwa; ribuan warga sipil terbunuh.

Sejak pembantaian 1965-1966, Robinson berkata, “[khususnya] pemerintah A.S. telah melakukan upaya luar biasa untuk menyembunyikan catatan dokumenter. Tentang keterlibatannya sendiri dan keterlibatan tentara Indonesia. Demikian juga, AS dan sekutu-sekutunya, belum mendukung proses yang bertujuan untuk menjelaskan kebenaran. Atau mencari keadilan bagi para korban 1965.”

Perang Dingin dan konteks politik internasional yang lebih luas, – termasuk kekhawatiran para pembuat kebijakan AS, bahwa komunis dapat mengambil alih kekuasaan di Indonesia dan Vietnam (di mana pasukan darat AS dikalahkan pada tahun 1965) – memainkan peran mendasar dalam kekerasan Indonesia, kata sejarawan itu.

“Konteks itu mendominasi panggung politik domestik di Indonesia, membantu menciptakan divisi kiri-kanan yang sangat terpolarisasi yang merupakan salah satu prasyarat untuk kekerasan massa,” jelasnya.

“Perang Dingin juga penting dalam membentuk hubungan internasional Indonesia pra-1965, mendorongnya semakin dekat ke Cina Mao dan mengasingkannya dari AS dan kekuatan barat lainnya,” jelas Robinson. “Bagaimanapun, penyimpangan Sukarno ke kiri, adalah faktor yang mendorong AS dan sekutunya untuk mendukung gerakan kepemimpinan militer melawan dia dan PKI, terlepas dari faktor ekonomi.”

Akhirnya, Robinson, berpendapat bahwa kelemahan, institusi, dan jaringan hak asasi manusia internasional pada pertengahan 1960-an adalah faktor tambahan yang memungkinkan terjadinya kekerasan.

Political-detainees-at-Sumber-Rejo-prison-camp-East-Kalimantan-1977-Photo-David-Jenkins
Tahanan politik di kamp penjara Sumber-Rejo, Kalimantan Timur, 1977. Foto: David Jenkins

Pelajaran dari kasus Indonesia

“Kekerasan massal bukanlah konsekuensi alami. Atau tak terhindarkan dari kecenderungan budaya kuno, perbedaan agama yang mendalam, atau kondisi sosial ekonomi yang mendasarinya,” kata Robinson. “Sebaliknya, saya berpendapat itu adalah produk dari tindakan dan penghilangan orang tertentu dalam kekuatan politik dan sosial.”

Dalam gema mengerikan dari kampanye genosida, terhadap orang-orang Rohingya di Myanmar, ia mencatat, “Contoh Indonesia juga menegaskan, penilaian yang sudah lama bahwa genosida dan pembunuhan massal, diprovokasi dan difasilitasi oleh bahasa yang merendahkan kemanusiaan kelompok sasaran, menggambarkan mereka, katakanlah, sebagai ateis, pengkhianat, binatang, orang barbar, pelacur atau teroris. “

Robinson menekankan bahwa wacana pengkhianatan yang berakibat pada kekerasan dapat muncul, tidak hanya pada masa perang yang sebenarnya, tetapi juga, “pada masa-masa konflik yang intens, namun sebagian besar tanpa kekerasan, untuk ide-ide politik, seperti Perang Dingin.” Dan dia menunjukkan, “Aktor dan konteks internasional dapat berkontribusi, atau membatasi sebagian besar proses domestik ke arah genosida dan kekerasan massal.”

Merenungkan kurangnya pertanggungjawaban dan keheningan panjang yang telah mengelilingi pembunuhan 1965-66, Robinson berkata dengan singkat, “Kekuatan kekuasaan.… Selama mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan tetap berkuasa, proses pencarian kebenaran, keadilan, rekonsiliasi, kompensasi, dan hukum tidak mungkin terjadi.

“Di mana negara-negara eksternal yang kuat terlibat dalam kejahatan terhadap kemanusiaan, dan melakukan upaya menutup-nutupi mereka yang berkelanjutan, seperti di Indonesia,” ia menambahkan, “prospek akuntabilitas menjadi semakin jauh,” katanya.

Robinson mengakhiri pidatonya dengan optimisme, dan seruan untuk bertindak. “Pengalaman Indonesia, menjelaskan bahwa kekuatan negara untuk mengendalikan narasi sejarah, memori dan keadilan tidak pernah absolut,” katanya. “Bahkan di tahun tergelap‘ Orde Baru Suharto, “lanjutnya,” masih ada yang bersedia menantang narasi resmi dan bekerja untuk keadilan dalam beberapa bentuk. “

Dia mendesak para cendekiawan dan warga negara sama-sama untuk menuntut pemerintah agar membuka arsip mereka, pada periode tersebut. Dan untuk menuntut proses peradilan yang kredibel. Terhadap mereka yang dianggap bertanggung jawab atas kejahatan. Robinson secara khusus mendorong para sarjana “untuk melakukan apa pun yang bisa – dengan atau tanpa pemerintah – melalui beasiswa, melalui pengajaran, pekerjaan kreatif, tindakan politik langsung, untuk membongkar keheningan mengerikan. Yang telah membuat kejahatan ini dan kejahatan lainnya, tidak diketahui. dan tidak dihukum selama lebih dari setengah abad. “

SourceUCLA.EDU

Latest News

Penetapan Nama Calon Kades Gembung Raya Dipermasalahkan

Bengkulu Utara, GC - Penetapan nama calon kepala desa Gebung Raya, Kecamatan Napal Putih, Kabupaten Bengkulu Utara,...

Onsen paling terpencil di Jepang & ‘naked communion’

Jepang adalah rumah bagi lebih dari 3.000 mata air panas alami - tetapi satu sangat legendaris sehingga para pemanjat memulai perjalanan bolak-balik...

Rumjab KadisKes BU 2018 Dapat Anggaran Perabot, Berikut Rinciannya

Bengkulu Utara, GC – Anggaran pengadaan perlengkapan Rumah Jabatan (Rumjab) Kepala Dinas Kesehatan (Kadiskes) Kabupaten Bengkulu Utara (BU), yang bersumber dari APBD...

Pertarungan melawan ‘Berita HOAX’ di Indonesia

Indonesia benar-benar gagap, berada ditengah perkembangan dunia tehnologi saat ini. Media sosial dan berbagai sistem, yang memungkinkan informasi menyebar dan disebar, sepertinya...

Ada banyak jenis kanibalisme, selain orang makan orang

Mungkin Anda sedikit gugup atau hanya sekedar kebiasaan, lalu mengigit kuku. Meskipun ini mungkin tampak seperti tindakan yang tidak berbahaya, itu bisa...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -