Tari Remong Jawa Timur dan ciri khasnya

0
438
ads

Salah satu tari yang biasa dipentaskan di festival kesenian daerah adalah tari Remong Jawa Timur. Tari ini memiliki unsur cerita kepahlawanan dan memiliki ciri khas yang unik. Kenal lebih dalam tari Remong dengan bahasan berikut.

Baca juga: 10 Kesenian Tari Tradisional Indonesia

Apakah Cerita yang Disampaikan Pada Tari Remong?

Asal mula tari Remong tak bisa dilepaskan dari penari jalanan yang ada di Jombang dahulu kala. Ya, memang sebelum zaman modern sekarang ini di Jombang terkenal ada banyak penari jalanan. Tari Remong dibuat oleh salah satu penari jalanan di Jonbang dengan cerita di dalamnya.

Cerita dari tari Remong ini adalah tentang pangeran yang sedang berada di medan perang. Tak dijelaskan secara pasti apa saja yang dilakukan pangeran tersebut di medan perang, namun ada fokus utama dari ditunjukkannya tari ini.

Tari ini menunjukkan sisi maskulinitas seorang laki laki yang mana diperagakan sedang berada di dalam medan pertempuran. Dengan demikian, jelas bisa disimpulkan bahwa tari ini hanya bisa ditarikan oleh seorang laki-laki saja. 

Namun seiring berkembangnya waktu, ada perubahan yang terjadi pada tarian ini. Baik itu soal penarinya maupun fungsinya. Tadinya tari Remong ini berfungsi untuk mengiringi pertunjukkan Ludruk. Hal ini telah tercatat dalam sejarah tari Remong yang terpercaya. Untuk sekarang ini, memang tari Remong masih digunakan untuk pengiring Ludruk, namun ada hal lainnya yang membuat tari ini juga dipentaskan.

Di Mana Tari Ini Berasal?

Tari Remong berasal dari daerah Jombang, Provinsi Jawa Timur. Lebih tepatnya lagi tari ini berasal dari desa di Jombang yang bernama Desa Ceweng, di Kecamatan Diwek, Jombang.

Festival kesenian daerah, sambutan tamu dari luar Jombang atau luar Jawa Timur, sambutan kenegaraan, dan event-event penting lainnya kerap kali membutuhkan pementasan tari Remong. Seiring berkembangnya waktu pula, tari Remong yang tadinya hanya ditarikan oleh laki-laki kini tak lagi sedemikian rupa.

Kapan Tari Ini Dipentaskan?

Seperti yang telah dibahas pada poin sebelumnya, yang mana menjelaskan bahwa tari Remong telah beralih fungsi tanpa meninggalkan fungsi lamanya. Tari Remong hingga saat ini tetap digunakan sebagai iringan dalam pertunjukkan Ludruk. Namun, tari Remong juga biasa dipentaskan ketika festival kesenian daerah, pertunjukkan, penyambutan tamu daerah dan kenegaraan, dan lain-lain.

Berapa Jumlah Penari Tari Remong?

Tari Remong sebenarnya biasa ditarikan oleh satu orang penari saja. Namun boleh-boleh saja jika ditarikan lebih dari satu orang.

Tari Remong saat ini dianggap lebih garang apabila ditarikan oleh perempuan. Ini mengapa muncullah tari Remong Putri. Tari Remong Putri ini juga biasa disebut sebagai tari Remong gaya perempuan atau tari Remong gaya banci.

Meski kini penari tari Remong sudah beralih gender, namun tetap ada perbedaan yang menyertainya. Kostum yang dipakai penari perempuan tari Remong berbeda dengan kostum penari tari Remong laki-laki.

Baca juga seni tari berikut ini:

Siapa Penemu Tari Remong?

Tari Remong Jombangan dibuat oleh Ali Markasa, sedangkan tari Remong Boletan diciptakan oleh Mbah Bolet Sastra Amenan.

Tari Remong adalah tari yang bernuansa kepahlawanan, sebab cerita yang dipertunjukkan dari tari ini adalah seorang pangeran yang sedang berjuang dalam medan pertempuran. Sedangkan untuk jenis, tari Remong termasuk dalam jenis tari laki-laki gagah. 

Bagaimana Tari Ini Dipentaskan?

Bisa dikatakan ciri tari Remong terletak pada gerakan kaki yang dinamis, gerakkan kaki menjadi fokus utamanya. Dalam serangkaian gerakannya, tari ini lebih banyak menggerakkan kaki seperti hentakkan atau loncatan.

 Gerakan kaki rancak dan dinamis semakin didukung saja dengan kostum yang digunakan, yaitu sebuah gelang dengan lonceng-lonceng di kaki penari. Dengan demikian, saat penari menghentakkan kakinya maka akan terdengar bunyi-bunyi lonceng. 

Tak hanya kaki saja, tari ini juga akan membuat penonton tercuri perhatiannya pada sampur penari. Sebab penari juga akan memainkan sampur (selendang) yang dipakainya. Ekspresi wajah, kuda-kuda, dan anggukan kepala juga ditonjolkan pada tarian ini sehingga membuat tari ini semakin atraktif ketika dipentaskan. 

Ada beberapa gaya busana dalam pementasan tari Remong. Diantaranya ada busana Remong putri, busana gaya Jombangan, busana gaya Malangan, busana gaya Sawunggaling, dan busana gaya Surabayan. Masing-masing gaya busana ini menjadikan kostum yang dipakai penari sedikit berbeda satu sama lain. 

Busana untuk Remong putri, penarinya akan menggunakan satu sampur atau selendang yang diletakkan di bahu. Selain itu, juga memakai sanggul, kain rapak yang akan menutupi pinggang sampai lutut, dan ditambah lagi kain berwarna hitam yang menutupi dada. Sedangkan pada busana Jombangan, penari laki-laki akan menggunakan rompi. Serta pada busana Sawunggaling penarinya menggunakan kaos.

Tari Remong – Jawa Timur memang dikenal sebagai hiburan serta budaya yang masih sangat kental di daerah Jombang. Hingga saat ini muncul kreasi-kreasi baru pada tari ini, tanpa harus meninggalkan kekhasan yang dimiliki tari ini.