6.9 C
Alba Iulia
Sabtu, April 4, 2020

Daripada Koar-koar tolak Pemimpin Kafir (Ahok), Kenapa Tidak Dukung Habib Rizieq Shihab Jadi Gubernur Jakarta?

Kalau sudah punya gubernur Muslim idola, kenapa orang-orang yang mengaku sebagai “tokoh Muslim” itu masih sibuk mencari kandidat gubernur Muslim?

Must Read

Beredar Foto Seronok di Duga Siswi SMK Kandeman Kabupaten Batang

Sekolah perlu memberikan pengawasan ketat terhadap para siswa dalam lingkungan sekolah ataupun di luar sekolah, bila ada keterkaitanya anak...

Umat Islam Diambang Kehancuran?

Belakangan ini konflik atas nama agama sering kali mencuat. Baik di dunia maupun di Indonesia. Islam menjadi salah satu...

Tari Topeng Cirebon dan Makna Dibaliknya

Tari Topeng Cirebon dengan gerakan tangan dan tubuh yang gemulai, serta iringan musik yang didominasi oleh kendang dan rebab,...
Adminhttp://www.garudacitizen.com/
Garuda Citizen truly of Indonesia » politik, hukum, sosial, wisata, budaya, dan berbagai berita peristiwa menarik dan penting untuk dibaca.

Ada phenomena menarik yang terjadi di Jakarta seiring Pilkada akhir-akhir ini. Yakni tentang adanya sekelompok orang berkoar-koar rasis, menolak pemimpin Kafir (Ahok). Dan yang paling getol yakni dari barisan ormas FPI (Front Pembela Islam).

Kesibukan mereka menjegal Ahok dengan tema tolak pemimpin kafir sebagai calon Gubernur Jakarta, bahkan boleh dikatakan setiap saat. Tidak hanya demo dijalanan, tempat-tempat ibadah pun menjadi ajang gerakan tersebut.

Mereka hanya menolak. Dan anehnya sejauh ini, tidak pernah mempersiapkan calon sebagai lawan tanding Ahok yang mumpuni. Setidaknya, hal itulah yang ditangkap oleh Kiai NU yang juga Asisten Profesor antropologi di King Fahd University of Petroleum and Minerals di Dhahran, Saudi Arabia, DR KH Sumanto Al Qurtubi MA.

Bagaimana pandanganya tentang phenomena ini? Berikut tulisan dengan gaya santai, sedikit humor, namun pada berisi.

Prof DR Sumanto Al Qurtubi : Kenapa Tidak Dukung Rizieq Shihab Sebagai Gubernur Jakarta ?

Saya kadang heran kenapa banyak tokoh Muslim di Jakarta maupun bukan, begitu “bersemangat ‘45” mencari sosok kandidat gubernur Muslim yang dipandang cocok atau ideal untuk DKI Jakarta.

Apakah mereka sudah pikun? Apakah mata mereka sudah rabun? Bukankah mereka sudah punya sosok gubernur Muslim idaman yang dulu dilantik oleh Panglima Besar FPI Rizieq Shihab?

Bukankah Baginda Rizieq Shihab dulu sudah melantik Haji Fakrurozi (Bang Rozi).

Kalau sudah punya gubernur Muslim idola, kenapa orang-orang yang mengaku sebagai “tokoh Muslim” itu masih sibuk mencari kandidat gubernur Muslim?

Emang pergi kemana Bang Rozi? Hilang tidak pulang-pulang menyusul Bang Toyib?

Kalau ia hilang, ya dipasang pengumuman dong: “Dicari Gubernur Muslim Jakarta yang Hilang”.

Ataukah Bang Rozi dianggap “kurang Islam” atau “kurang Muslim” sehingga perlu dicari calon baru? Masak sudah haji, ustad, kok dianggap “kurang Islami”?

Kalau Bang Rozi masih dianggap “kurang Islam” atau “kurang Muslim,” kenapa mereka tidak mengusung Yang Mulia Rizieq Shihab saja sebagai kandidat gubernur Muslim Jakarta yang jelas tidak diragukan lagi dan tampak meyakinkan identitas keislamnya. Apalagi “Bibib” Rizieq seorang habib.

Ia juga “Panglima Besar” ormas Islam FPI yang jelas-jelas untuk “membela Islam” (ya minimal, Islam versinya lah).

Jadi, dari segi “potongan fisik” sudah sangat meyakinkan. Kurang apa lagi?

Daripada berkoar-koar terus dan tidak bisa diam sibuk kesana-kemari seperti ayam mau bertelur, akan lebih baik saya kira jika Tuan Rizieq Shihab mencalonkan diri sebagai gubernur (Muslim) Jakarta bertarung melawan “si kapir” Koh Ahok.

Pertunjukan ini pasti akan seru abis bok dan menjadi “duel maut” laksana “David versus Goliath of Gath” (silakan bayangin sendiri mana David atau Daud dan mana Goliath-nya) atau Isa melawan Dajjal (silakan tafisiri sendiri mana Isa dan mana Dajjal-nya).

Ini beneran lo. Daripada mengusung “Yu Seril” yang parpolnya hidup segan mati tak mau itu, akan lebih baik jika mereka, para tokoh Muslim itu, bersatu-padu guyup-rukun mendukung dan mengusung Rizieq Shihab, yang meskipun tidak punya parpol tapi kan lumayan punya “industri” FPI yang menjanjikan dari sisi “bisnis agama.”

Saya jamin, Ahok versus Rizieq pasti akan menjadi tontonan yang mengasyikkan masyarakat Indonesia (atau mungkin bahkan penduduk dunia dan akhirat) serta bakalan mampu menandingi duel Hillary Clinton versus si “mulut besar” berambut nyentrik: Donald “Bebek” Trump.

Jabal Dhahran, Arabia

Tonton juga video gerakan FPI menolak pemimpin kafir berikut ini:

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest News

Ini Daftar 48 Media Massa Yang Kerja Sama di DPRD BU 2019

Bengkulu Utara, GC – Anggaran publikasi media massa di sekretariat DPRD Kabupaten Bengkulu Utara (BU) tahun 2019...

Karena Corona, Pilkada Serentak Tahun 2020 Ditunda

garudacitizen.com – Kesimpulan rapat kerja dengar pendapat Komisi II DPR RI dengan Kementrian Dalam Negeri (Kemendagri) dan Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan...

Menkeu RI Hentikan Proses Lelang Barang Jasa DAK Fisik 2020

GARUDACITIZEN.COM – Upaya mencegah dan menanggulangi wabah penyeberan virus corona atau Covid-19. Menteri Keuangan (Menkeu) RI, Sri Mulyani Indrawati, mengeluarkan surat edaran...

Paripurna LKPJ 2019, Bupati Sinjai Siap Terima Kritikan dan Saran

Sinjai, GC – Bertempat di ruang rapat paripurna gedung DPRD Kabupaten Sinjai. Bupati Andi Seto Ghadista Asapa, SH,LLM, dihadapan 30 anggota DPRD...

DPRD dan Pemkab Sinjai Sepakat Bangun kios Pasar Darurat

Sinjai, GC - Hasil rapat Komisi gabungan DPRD dengan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sinjai, sepakat Membangun Kios Pasar Darurat sebanyak 24 Yunit, Selasa...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -