Peringatan Hari Pahlawan Bupati Pekalongan Ramah Tamah Dengan Veteran

Must Read

Geisha Jepang ritual menggoda dan kehidupannya

Geisha Jepang...  Oke!!.. Mungkin sebagian besar dari kita sudah tahu tentang ihkwal sosok sensasional ini.

Wanita dayak; pesona kecantikan, mitos dan faktanya

Ada banyak cerita tentang wanita dayak. Baik tentang beragam mitos dan stigma serem yang terlanjur beredar di tengah publik....

Geisha Jepang sensualitas dan kehidupannya

Siapa sich yang tidak tahu atau minimal pernah mendengar tentang wanita-wanita cantik Jepang berbalut kimono ini. Keberadaan Geisha Jepang indentik dengan...

Tari Merak Jawa Barat, Sang Penjantan Tebar Pesona

Sebagian besar masyarakat Indonesia jelas mengenal Tari Merak. Berbalut busana penuh warna, khas, dengan gerakan penuh keceriaan Tari Merak...

Komunitas Spiritual Indonesia, Membangun Spirit di Dunia Maya

Spiritual Indonesia adalah komunitas yang terbentuk secara online. Diawali dari obrolan di forum, milis, yahoo group, hingga akhirnya terbentuk...

Fakta Menarik Tentang Seragam Sekolah Cewek Jepang

Jepang adalah negara yang memiliki daya tarik kuat di mata dunia. Bukan hanya sekedar kebudayaannya, namun juga aspek lain...

KAJEN – Sebagai bentuk penghormatan Pemerintah Kabupaten Pekalongan kepada para veteran yang telah mendharma-bhaktikan jiwa dan raganya untuk bangsa dan negara, Bupati Pekalongan Drs.H. A. Antono, Msi mengajak para anggota LVRI (Legiun Veteran Republik Indonesia) untuk beramah tamah bersama di Pendopo Rumah Dinas Bupati Pekalongan di Kajen Selasa (10/11) siang tadi.

Peringatan Hari Pahlawan BUPATI Pekalongan Ramah Tamah Dengan VeteranDalam acara yang dihadiri pula oleh Ketua DRRD Hj. Hindun dan para FKPD, Sekretaris Daerah dan para Kepala SKPD di lingkungan Setda Kabupaten Pekalongan tersebut Bupati Antono mohon doa restu pada para veteran untuk dapat menyelesaikan tugas dan tanggungjawabnya sebagai Bupati Pekalongan yang menurut undang-undang akan berakhir 2016 nanti.

Sementara itu, pada upacara peringatan Hari Pahlawan ke 70 Tingkat Kabupaten Pekalongan Tahun 2015 yang digelar di Alun-alun Kajen, empat belas pelajar perwakilan dari siswa siswi SMA di Kabupaten Pekalongan dengan berpakaian adat nampak gagah dan bersemangat mengikuti upacara. Mereka adalah petugas pembaca pesan-pesan perjuangan atau kata-kata mutiara dari 14 pahlawan nasional bangsa Indonesia.

Salah satu pesan dari beberapa pesan pahlawan nasional yang dibacakan dalam Upacara tersebut adalah pesan Moh. Hatta. “Jatuh bangunnya negara ini, sangat tergantung dari bangsa ini sendiri. Makin pudar persatuan dan kepedulian, Indonesia hanyalah sekedar nama dan gambar seuntaian pulau di peta. Jangan mengharapkan bangsa lain respek tehadap bangsa ini, bila kita sendiri gemar memperdaya sesama saudara sebangsa, merusak dan mencuri kekayaan Ibu Pertiwi”.

Kalimat diatas seharusnya kita maknai bukan hanya sekedar ungkapan saja, tetapi harus dijadikan sebagai kekuatan moral yang dapat diterapkan di semua aspek kehidupan berbangsa dan bernegara untuk Indonesia pada masa kini dan mendatang.

Di bagian lain Menteri Sosial Republik Indonesia Khofifah Indar Parawansa dalam sambutannya yang dibacakan Bupati Pekalongan menyampaikan bahwa Peringatan Hari Pahlawan tahun ini mengambil tema besar SEMANGAT KEPAHLAWANAN ADALAH JIWA RAGAKU.

“Tema tersebut dimaksudkan untuk menginternalisasi jiwa semua anak bangsa agar nilai kepahlawanan terpatri dan merasuk ke dalam sanubari yang paling dalam untuk meneladani sifat-sifat kepahlawanan yaitu rela berkorban, tanpa pamrih, bekerja keras, jujur, berani demi kebenaran serta patriotik,” jelas Khofifah.

Ditambahkan Mensos saat ini, bangsa Indonesia masih menghadapi tantangan persatuan, keutuhan dan produktifitas bangsa. Mulai dari terjadinya konflik intoleransi antar umat beragama, berkembangnya paham radikalisme, tawuran pelajar, maraknya penyalahgunaan narkoba, kekerasan terhadap anak dan perempuan dan lain sebagainya.

“Keadaan ini jauh dari apa yang dicita-citakan dan diperjuangkan oleh para pendiri bangsa yang telah mewariskan Negara Kesatuan Republik Indonesia kepada kita semua,” ungkap Mensos.

Oleh karena itu Khafifah mengajak para peserta upacara untuk merenungkan langkah besar Bapak Bangsa seperti Soekarno, Moh. Hatta, Wahid Hasyim, Moh. Yamin, Abdul Kahar Mudzakkir, Agus Salim, Abikusno Tjokrosoejoso, AA. Maramis, dan Ahmad Subarjo yang terhimpun dalam Panitia Sembilan BPUPKI.

“Mereka telah mewariskan lima norma dan nilai-nilai yang kemudian menjadi Pancasila sebagai dasar negara, sebagai ideologi pemersatu bangsa, juga sebagai spirit kegotongroyongan dalam bermasyarakat dan bernegara,” ujarnya.

Pada kesempatan tersebut tak lupa Mensos mengajak seluruh bangsa Indonesia untuk men-diseminasikan langkah besar dan semangat kepahlawanan para pendiri bangsa kepada seluruh rakyat Indonesia guna memberikan penguatan semangat dalam menghadapi setiap tantangan dan ujian yang dihadapi negeri ini.

“Untuk itulah marilah momentum ini kita jadikan satu langkah baru untuk membangun keyakinan dan optimisme sebagai warga bangsa sebagai landasan revolusi karakter bagi bangsa Indonesia menjadi negara maju dan bermartabat,“ ujarnya.

Latest News

4 OPD Kepahiang Dilaporkan FPR Ke Kejagung

BedahBerita.Co.Id, Front Pembela Rakyat (FPR) melaporkan tiga Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemerintah Kabupaten Kepahiang.Atas indikasi adanya tindak...

3 Tersangka Korupsi DD Embong Sido Di Tahan

Kepahiang, garudacitizen.com - Tiga Tersangka (TSK) Korupsi Dana Desa (DD) Embong Sido Kecamatan Bermani Ilir Kabupaten Kepahiang ditahan pihak Kejari Kepahiang, setelah...

Jaksa Geledah Pemkab Dan DPRD Kepahiang, Indikasi Kasus Tanah Kantor Camat TB Karai

BedahBerita.Co.Id, Nampaknya Kasus pengadaan Lahan Tanah Kantor Camat Tebat Karai mulai serius di garap Kejaksaan Negeri Kepahiang, setelah Laporan yang di layangkan...

Spiritual Retreat, Love & Unity Tour, Indonesia 2019

Sri Bhagavan, pemimpin spritual dan pendiri International Vedanta Society yang berpusat di Kolkata, India akan berkunjung ke Indonesia pada tanggal 2-13 Desember...

Zaman Bupati Mian, Miliaran Anggaran Dinkes 2018 Diduga Syarat KKN

Bengkulu Utara, GC – Zaman kepemimpinan Bupati Bengkulu Utara Ir.H.Mian. Miliaran anggaran yang bersumber dari APBD tahun 2018 di Dinas Kesehatan (Dinkes)...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -