Jaringan Sosial Pemain Togel dalam Kultur Kemiskinan

0
18
jaringan sosial togel
jaringan sosial togel

Beberapa jenis judi, termasuk togel di banyak negara sudah dilarang. Permainan taruhan ini dinilai memberikan efek negatif bagi pemainnya. Sedangkan bagi masyarakat miskin sendiri, relasi antar pemain togel membuat kultur perjudian semakin langgeng. Jaringan sosial togel menjadi kuat lantaran beberapa faktor.

Togel sudah banyak dikenal sejak lama. Permainan judi dengan cara bertaruh angka ini sangat mudah dimainkan. Sehingga banyak orang yang mencoba peruntungan di dalamnya. Padahal tak menutup kemungkinan bahwa pemain togel akan semakin rugi.

Sudah banyak ditemukan kasus yang menyatakan bahwa togel membuat orang menjadi bangkrut. Beberapa kasus terbaru juga ditemukan bahwa pemain togel ini justru menyelewengkan dana sosial untuk taruhan.

Motif yang negatif ini memperlihatkan bagaimana togel memberikan dampak yang buruk bagi pelakunya. Maka tak mengherankan jika banyak pemain togel yang menggunakan segala cara untuk mendapatkan uang taruhan.

Sebagai masyarakat yang hidup berdampingan dengan orang lain, togel di beberapa tempat menjadi bagian di dalamnya. Togel bisa tumbuh dan berkembang pada masyarakat yang mendukungnya secara tidak langsung.

Bagaimana hal ini kemudian bisa terjadi? Padahal di berbagai daerah kegiatan togel menjadi barang terlarang.

Masyarakat Miskin sebagai Pembentuk Relasi Jaringan Sosial Togel

Permainan judi togel pada awalnya muncul di tengah masyarakat menengah ke bawah. Ini terjadi karena judi jenis ini sangat sederhana dan tidak perlu media seperti di kasino. Masyarakat miskin yang terhimpit masalah ekonomi memiliki keinginan untuk memperoleh uang dengan cepat.

Sehingga ketika bandar togel masuk ke dalam lingkungannya, mereka akan bersuka cita dengan harapan bisa menang. Beberapa kebijakan negara di masa pemerintahan orde baru pernah melegalkan togel. Togel saat itu berbentuk SDSB (Sumbangan Dermawan Sosial Berhadiah).

Pelegalan togel ini disambut baik oleh banyak orang, khususnya kalangan menengah ke bawah. Togel saat itu menjadi barang taruhan yang menarik sekaligus dianggap menguntungkan. Padahal keuntungan terbesarnya dipegang oleh bandar togel.

Ketika kebijakan ini dihilangkan, masyarakat masih diam-diam melakukan togel. Ini karena ada efek kecanduan yang membuat seolah-olah togel sangatlah menguntungkan. Efek psikologis ini kemudian menjamur di masyarakat hingga sekarang.

Perkembangan togel di masyarakat ini kemudian membentuk jaringan sosial. Jaringan sosial ini merupakan koneksi nonformal yang tidak langsung terbentuk. Biasanya ini disebabkan hubungan pertemanan atau kekerabatan.

Relasi yang kemudian muncul dapat disebut sebagai hubungan patron-klien. Bandar judi bisa disebut sebagai kelompok patron, atau yang menyediakan togel. Sementara pemainnya menjadi klien dalam keterlibatan togel.

Hubungan tersebut merupakan hubungan horizontal. Artinya hubungan pemain togel dengan bandar adalah memiliki kedudukan yang setara.

Sedangkan untuk hubungan vertikal biasanya menggunakan kekuatan atau power. Kekuatan yang dimaksud adalah penyedia jaringan keamanan dalam bermain togel. Dalam perjudian, seperti togel, tidak asing jika melibatkan pihak ketiga.

Pihak ketiga yang dimaksud adalah orang yang memiliki kuasa. Misalnya oknum militer yang menjadi backing dalam bisnis togel ini.

Kekuatan ini lah yang kemudian menjadi budaya togel, khususnya di lingkungan miskin. Pengaruh kuat dari dalam dan luar semakin menguatkan kebiasaan bermain togel pada masyakarat. Sehingga togel sulit untuk dihapuskan.

Fenomena Jaringan Togel dalam Kacamata Teori Sosial

Togel menjadi barang yang sudah tidak asing lagi. Meski banyak ditolak oleh banyak orang, beberapa kelompok masih hidup bersama togel. Banyaknya penolakan terhadap togel ini kemudian menjadikannya sebagai masalah sosial.

Lalu bagaimana masyarakat kemudian memandang hal yang menyimpang ini? Bagi lingkungan yang mayoritas menolak togel, tentu saja memandangnya sebagai hal negatif. Tetapi, bagi lingkungan yang dihidupi dengan judi dan togel ini menjadi persoalan berbeda.

Dalam kacamata teori sosial, salah satunya adalah fenomenologi, memandang bahwa togel terjadi karena ada motif di baliknya. Togel di masyarakat yang kemudian membentuk suatu jaringan sosial memperlihatkan dua sisi.

Fenomenologi memandang bahwa apa yang terjadi memiliki arti ganda. Dapat berupa arti objektif empiris serta subjektif. Sehingga jika melihat fenomena togel, bisa dilihat mengapa jaringan sosial pada togel bisa terbentuk.

Dalam beberapa motif yang mendorong masyarakat bermain togel, salah satunya adalah kemiskinan. Pemaknaan kemiskinan dalam togel juga memiliki dua sisi yang berbeda.

Baca juga: Representasi Togel dalam Kemiskinan Masyarakat

Bagi kelompok yang putus asa, bermain togel dianggap mampu menyelamatkan perekonomian. Sedangkan faktanya, dengan bermain togel, justru kemiskinan akan semakin parah.

Jaringan Sosial Togel pada Lingkup Masyarakat Miskin

Keberadaan togel yang menyasar kelompok menengah ke bawah membuat sedikit khawatir. Pasalnya, kelompok ini merupakan kelompok yang rentan secara finansial. Harapan mereka dengan bermain togel adalah menjadi kaya. Sedangkan yang terjadi justru sebaliknya.

Lingkaran kemiskinan akan terus menjangkiti kelompok yang bergabung pada togel. Sehingga jaringan sosial yang ada dalam ranah togel semakin besar. Semakin besar jaringan yang terbentuk, maka semakin sulit pula togel diberantas.

Masyarakat miskin ini membutuhkan jalan untuk keluar, meski tak menutup kemungkinan dari kelompok atas juga terlibat togel. Semakin banyak masyarakat yang menggantungkan diri pada togel, maka semakin dalam juga mereka terperosok dalam kemiskinan.