Menggantung Nyawa di Gua Keraton

Jika tali putus, "Sampai bertemu di kehidupan berikutnya..."

0
906
Gua Keraton

Bagaimana rasanya menggantungkan nyawa di seutas tali dalam keadaan gelap gulita? Benarkah ada suara anak kecil tertawa dari dasar gua saat jam menunjukkan pukul 01.30 dini hari? Hayuk ikut jalan-jalan masuk ke dalam perut bumi di Gua Keraton.

Berawal dari latihan Single Rope Technique (SRT) di rumah, terbersit ide untuk mempraktekkannya di lapangan dengan melakukan caving. Johan, rekan yang mengajari dan melatihku saat itu mengusulkan untuk melakukannya di Gua Ciduren.

Gua yang konon (hanya) berkedalaman sekitar 17 meter. Malam itu juga, Johan segera menghubungi rekannya yang bermukim di Tajur. Sebagai seseorang yang expert di bidang Rope Access, tak sulit baginya untuk mendapatkan informasi. Basa basi sedikit, langsung ke tujuan dan kesepakatan tercapai. Deal! Kami berdua akan ke Gua Ciduren.

Alat segera di kumpulkan (baca : dipinjam.. hehehe) dari berbagai pihak. Johan mengusulkan untuk mengajak salah seorang rekan dari Indonesia Climbing Expedition (ICE) karena akan meminjam 2 set alatnya, aku setuju.

Kami hanya punya waktu 2 hari untuk mengumpulkan alat. Jaya, rekan Johan yang bermukim di Tajur bersedia meminjamkan 1 set alatnya. Jadilah kami bertiga akan memiliki 4 set alat, termasuk alat rescue dan evakuasi yang di siapkan Johan.

Sekedar share saja bahwa faktor kelengkapan alat adalah hal mutlak dan wajib dilengkapi sebelum keberangkatan. Penelusuran gua adalah aktifitas yang sangat beresiko tinggi dan segala sesuatunya harus diperhitungkan. Stamina yang fit, peralatan lengkap, pengetahuan tentang medan gua yang akan di telusuri serta skill yang memadai adalah wajib hukumnya.

Kami bertiga, aku, Johan dan salah seorang kerabatnya tiba di Base Camp Linggih Alam yang terletak di Kampung Pekapuran Tajur sekitar jam 3 sore. Ncek, rekan dari ICE akan menyusul karena masih ada pekerjaan yang harus dia selesaikan di Jakarta. Di Linggih Alam kami bertemu Jaya, rekan yang akan mengantar kami menelusuri Gua Ciduren.

Setelah mengobrol cukup lama, terungkap bahwa Gua Ciduren terletak tak jauh dari Gua Keraton. Gua yang dulu pernah aku dan rekan-rekan di Ragunan Climbing Club (RCC) pernah akan kunjungi namun selalu batal karena berbagai penyebab. Aku cukup surprise saat Johan bertanya, “Bagaimana, kita putar haluan ke Gua Keraton?” Pertanyaan itu langsung aku jawab dengan antusias, “Kalau memungkinkan, kenapa tidak?”

Ibarat sedang berlayar, koordinat tujuan langsung kami rubah haluan menuju Gua Keraton! Gua vertikal legendaris berkedalaman sekitar 85 meter. Jaya dan rekan-rekan Linggih Alam langsung bergerak membuat surat perijinan dan mengontak Karang Taruna Leuwi Karet. Beruntung, malam itu tak ada team yang akan masuk ke Gua Keraton. Sekedar berbagi bahwa untuk menelusuri Gua Keraton, diperlukan ijin dari pengelola setempat dalam hal ini Karang Taruna Leuwi Karet. Ijin itu harus diurus jauh-jauh hari sebelumnya, bisa langsung atau dengan bantuan rekan-rekan di Linggih Alam. Hal itu bertujuan untuk menghindari adanya penumpukan team di hari yang sama saat melakukan penelusuran, mengingat keterbatasan area beraktifitas di dalam gua.

Ijin sudah dikantongi, sisa menunggu Ncek tiba dari Jakarta saat sebuah kendala baru timbul. Alat yang rencananya akan dipinjam dari rekan-rekan Linggih Alam ternyata tak bisa digunakan. Di saat yang bersamaan, rekan-rekan Linggih Alam juga akan melakukan pelatihan pemanjatan di Tebing Jeger, tak jauh dari lokasi basecamp. The show must go on, rencana tetap harus dilanjutkan. Setidaknya kami masih memiliki 3 set alat lengkap.

Jarum jam menunjukkan pukul 10 malam saat kami bergerak meninggalkan basecamp. Kami terlebih dahulu mampir ke tempat Pak Eman untuk membayar biaya registrasi ke Karang Taruna Leuwi Karet. Setelah semuanya beres, kami bergerak melewati rumah-rumah penduduk yang sepertinya sudah terbang kea lam mimpi. Jarum jam sudah menunjukkan pukul 11.00 malam.

Malam yang dingin meski angin seperti tak berhembus, hanya ditemani suara jangkrik dan derap langkah sepatu bot yang kami kenakan menyusuri jalan beton menanjak. Dikomandani Jaya dan Bandot, rekan dari Linggih Alam yang mendampingi di susul Johan dan kerabatnya Eko, Ncek dan Aku berjalan paling terakhir menikmati kesenyapan alam tanah Sunda yang baru saja diguyur hujan lebat. Meski malam terasa dingin, keringat tetap mengucur dengan derasnya karena selain trek yang menanjak, di bahu kami juga terdapat beban peralatan yang cukup berat. Tali sepanjang 150 meter, puluhan carabiner, ascender dan descender, foot loop, wear pack, harness, helm dan peralatan lainnya. Aku sendiri harus memanggul carrier yang lumayan berat berisi peralatan…konsumsi! Hehehe

Persiapan Penelusuran Gua Keraton (Photo by Hadi)
Persiapan Penelusuran Gua Keraton (Photo by Hadi)

Setelah menelusuri rimbunan pepohonan mahoni, akhirnya kami tiba di Gua Keraton. Stalactite dan stalagmite yang cukup rendah menyambut kami. Dengan bantuan cahaya headlamp dan lilin, kami bisa menerangi kegelapan gua. Semua peralatan dibuka. Johan, Eko dan Ncek segera menggantung hammock, sementara aku menyiapkan logistik. Rencananya kami akan beristirahat sejenak di dalam gua yang menjadi titik awal penelusuran. Penelusuran akan kami mulai jam 1 pagi setelah semua peralatan di setting. Johan, Jaya dan Ncek bertugas mempersiapkan Anchor Y sementara aku bertugas men-support mereka dengan menyiapkan kopi, snack dan tentunya doa agar mereka bisa cepat menyelesaikan tugasnya. Karena keterbatasan alat, akhirnya kami sepakat bahwa hanya 3 orang yang akan turun ke dasar gua. Jaya, Ncek dan Aku. Awalnya Johan juga akan ikut turun namun kami harus melakukan transfer alat yang tentunya akan cukup memakan waktu.

Jam 12.15, Jaya, Johan dan Ncek segera mempersiapkan Anchor Y. Anchor Y adalah alat bantu yang dibuat dari 3 webbing berbentuk huruf Y. Anchor itulah yang akan menjadi titik utama untuk menggantung tali utama. Aktifitas awal inilah yang menjadi faktor penentu aktifitas penelusuran kami. Meski Jaya dan Johan sudah pernah melakukan penelusuran di gua ini, tak urung aktifitas pembuatan anchor Y ini tetap menjadi hal mendebarkan. Betapa tidak, untuk memasang 2 titik anchor, seseorang harus melompati 2 dinding tebing berjarak 1 meter secara manual. Terdengar mudah dan gampang bukan? Tapi perlu diketahui, diantara 2 dinding tebing itulah terdapat celah laksana jurang menganga sedalam 80 meter yang berakhir di dasar gua! Berani?

Pembuatan Anchor oleh Jaya (Photo by Hadi)
Pembuatan Anchor oleh Jaya (Photo by Hadi)

Johan memberikan tantangan ke Ncek untuk memasang anchor. Awalnya Ncek terdengar ragu dan menolak namun akhirnya setuju. Dia mulai mendekat ke bibir jurang. Sesekali terlihat dia ragu namun rekan-rekan meyakinkan bahwa dia bisa. Meski semua alat pengaman sudah terpasang di harness-nya, Ncek tetap ragu untuk melompat. Kegelapan nun jauh di bawah sana akhirnya membuat dia berkata, “ Maaf Bang, aku gak sanggup melakukannya.” Seraya berkata demikian, Ncek mengambil langkah mundur dan menjauh dari bibir tebing. Di saat itulah terjadi sebuah keanehan. Sayup-sayup namun terdengar jelas, aku mendengar suara tertawa anak kecil dari bawah. Awalnya aku tak percaya. Mungkin hanya sebuah halusinasi karena aku sangat mengantuk. Jarum jam sudah menunjukkan pukul 01.30 dinihari. Awalnya ingin memberitahu rekan lainnya, namun aku memutuskan akan menceritakannya keesokan hari setelah aktifitas usai.

Akhirnya Jaya mengambil alih pembuatan anchor. Setelah semua siap, kami kembali melakukan pengecekan alat yang tertempel di badan. Harness lengkap dengan semua pengunci terpasang, carabiner, ascender/descender, foot loop, head lamp lengkap dengan battery cadangan, helm dan sepatu boot, akhirnya kami memulai penelusuran. Ncek yang turun terlebih dahulu disusul aku lalu Jaya akan turun terakhir.

Aku menggantung di tali (Photo by Hadi)
Aku menggantung di tali (Photo by Hadi)

Tali utama sudah tertambat di descender dan tali back up yang di belay Johan sudah tertambat di harness, aku mulai turun dibantu Jaya. Aku hanya sekali melihat ke bawah untuk melihat pitch 1 di kedalaman 17 meter dari starting point. Aku lumayan stress karena descender yang aku gunakan sering macet akibat tali yang basah dan kotor karena lumpur. Tak ayal aku harus berusaha keras mengatasinya menggunakan 1 tangan kiri yang hingga saat ini belum pulih dari sakit. Meski cuaca dingin saat itu, keringat mengucur deras membasahi wear pack yang aku kenakan. Setelah berusaha dan berupaya keras, akhirnya aku bisa tiba di pitch 1 dimana Ncek sudah menunggu. Pitch 1 hanya berupa teras kecil dan bisa memuat 4-5 orang. Tak banyak yang bisa kami lakukan di pitch 1 selain mempersiapkan diri untuk melanjutkan perjalanan ke Pitch 2. Jarak Pitch 1 ke Pitch 2 sekitar 8 meter. Meski berjarak pendek, akan terasa lebih sulit karena terdapat cekungan yang berada tepat di bawah pitch 1. Hal lain yang harus diantisipasi adalah terjadinya friction/gesekan antara tali dengan bibir pitch. Hal itu sangat membahayakan karena dapat merusak tali dan tentu saja, tali bisa putus! Jika tali putus, “Sampai bertemu di kehidupan berikutnya…”

Penelusuran ke Pitch 2 kembali di lanjutkan. Jarum jam sudah menunjukkan pukul 3 pagi. Ncek kembali turun duluan di susul aku dan Jaya. Aku masih harus berjibaku dengan descender yang masih terasa sulit dikendalikan. Lagi-lagi aku harus berjuang keras namun tak terlalu stress lagi. Dalam situasi dan kondisi seperti itu, kepanikan harus dihindari. Kita harus tetap tenang dan menghindari kesalahan sekecil apapun. Dalam keadaan tergantung di seutas tali dalam kegelapan gua di subuh hari yang dingin, sungguh terasa ketergantungan kita kepada Sang Maha Kuasa yang menguasai segalanya termasuk nyawa kita.

Stalactite dan stalagmite di Gua Keraton (Photo by Hadi) 2
Stalactite dan stalagmite di Gua Keraton (Photo by Hadi) 2

Kami bertiga berkumpul di Pitch 2 dan berdiskusi apakah akan melanjutkan  perjalanan ke dasar gua. Masih tersisa 40 meter ke bawah. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya kami memutuskan mengakhiri sampai di pitch 2 untuk penelusuran kali ini. Di sebelah pitch 2 terdapat lubang kecil yang akan membawa kami ke dalam sebuah gua kecil. Kami bertiga masuk ke dalam gua berlantai lumpur itu untuk beristirahat sejenak. Jam sudah menunjukkan pukul 04.30 pagi. Usai mengambil gambar berlatar stalactite dan stalagmite nan cantik jelita di dalam gua, kami memutuskan segera naik. Kami berteriak memanggil Johan yang bertindak sebagai belayer dari atas, namun tak ada jawaban. Sepertinya dia tertidur menunggui kami.

Ascending di Gua Keraton (Photo by Hadi)
Ascending di Gua Keraton (Photo by Hadi)

Jaya yang akan naik pertama, di susul aku dan akhirnya Ncek. Dibanding saat turun, kami harus mengeluarkan tenaga ekstra. Dibantu Ascender (alat bantu naik) dan Foot loop (pijakan kaki terbuat dari webbing), kami harus mengkombinasikan gerakan kaki dan tangan di saat yang bersamaan. Gerakan itu tak ayal terkadang membuat kami harus berputar-putar dan harus mengontrolnya. Jika tidak maka bisa saja kepala kami terbentur dinding gua. Ingat, hal itu harus dilakukan saat tubuh kami sedang di puncak rasa ngantuk. Di saat seperti itulah diperlukan keahlian untuk menyemangati diri sendiri. Semangat pantang menyerah untuk menyelesaikan apa yang sudah dimulai adalah sebuah harga yang tak tertawar. “Hayo semangat, kopi dan roti sudah menunggu di atas!” Hahahaha…

Setelah berjibaku dengan tali dan cekungan gua yang membuat geregetan, akhirnya kami bertiga tiba kembali di titik awal penelusuran. Kopi dan roti yang sudah menunggu tak butuh waktu lama untuk hilang dalam kegelapan gua. Kami beristirahat sejenak, waktu sudah menunjukkan pukul 6 pagi. Saat itulah aku mengungkapkan hal mengenai suara tawa anak kecil dari dasar gua yang aku dengar subuh tadi. Dan ternyata, suara tawa itu juga di dengar oleh Johan dan Jaya. Memang sudah banyak cerita beredar mengenai hal-hal ‘unik’ di gua yang awalnya bernama Gua Si Putri itu. Termasuk cerita mengenai ‘penghuni’ seorang wanita cantik dan anak kecil sudah sering terdengar. Meskipun kami bertiga mendengarkan dan mengalami hal yang sama, tak disangka kami juga mengambil langkah yang sama, Keep silent and the show must go on… Hehehe…

Semua peralatan kembali dikumpulkan, perjuangan melepas anchor juga harus dilakukan. Kali ini Ncek harus melakukannya sendiri. Dia yang awalnya masih ragu namun karena di semangati (tepatnya dipaksa) oleh Johan, akhirnya sanggup melakukannya. Termasuk melompati jurang berkedalaman 80 meter. Alat terkumpul, area sudah dibersihkan dari sampah-sampah yang dimasukkan ke dalam plastik untuk dibawa turun, kami berjalan keluar dari gua. Berbeda saat masuk, kali ini kami disambut sinar matahari nan cerah pagi itu. Jam sudah menunjukkan angka 8 pagi dan kami sama sekali belum tidur. Perjalanan kembali ke Base Camp Linggih Alam diwarnai dengan canda dan tawa.

Terima Kasih Gua Keraton, Tajur, Rekan-rekan Linggih Alam, Karang Taruna Leuwi Karet untuk akhir pekan yang sangat menyenangkan. Juga untuk rekan-rekan hebatku, Jaya, Bandot, Johan, Ncek dan Eko. Kami akan datang kembali ke sana karena konon masih ada sekitar 80 gua bertebaran di tanah elok bagian barat pulau Jawa yang tak jauh dari Jakarta ini.

Aya - Aku dan Ncek di mulut Gua Keraton (Photo by Hadi)

BPKAD
Benner PUPR Bengkulu Utara copy
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here