Connect with us

Sosial Budaya

Geisha Jepang sensualitas dan kehidupannya

Published

on

Geisha Jepang-sexy-geisha-tips-seksual

Siapa sich yang tidak tahu atau minimal pernah mendengar tentang wanita-wanita cantik Jepang berbalut kimono ini. Keberadaan Geisha Jepang indentik dengan ‘penghibur’ dan beberapa malah berasumsi bahwa mereka semacam PSK (Pekerja Seks Komersial).

Geisha Jepang sensualitas dan kehidupannya 2Geisha Jepang di Negaranya sendiri justru sesuatu yang tabu untuk dibicarakan, walau semua orang di dunia tahu tentang keberadaan GEISHA itu.

Kenapa tabu? Karena pemahaman Geisha suka disalah artikan oleh sebagian orang. Bahwa, ya itu tadi, Geisha Jepang itu selalu dengan konotasi yang negatif.

Tapi yang jelas, Geisha memang menarik untuk dibahas. Dibalik lemah gemulai gerakannya, memang tersimpan sisi misteri yang mengundang hasrat untuk dijelajah, baik sisi cerita keberadaannya maupun hal-hal yang berkenaan dengan pesona sensualitasnya.

Sejarah Geisha Jepang

Sejarah geisha dimulai dari awal pemerintahan Tokugawa, di mana Jepang memasuki masa damai dan tidak begitu disibukkan lagi dengan masalah-masalah perang. Memang, Geisha identik sebagai wanita penghibur pada masa itu. Namun, mereka dituntut untuk memiliki keahlian khusus.

Seorang calon geisha jepang harus menjalani pelatihan seni yang berat selagi usia dini. Berlatih alat musik petik Shamizen yang membuat calon geisha harus merendam jarinya di air es. Berlatih alat musik lainnya juga seperti tetabuhan kecil hingga Taiko.

Tidak hanya itu, Gisha juga harus berlatih seni tari yang menjadi kunci kesuksesan seorang geisha, karena geisha papan atas umumnya adalah penari. Tari Topeng Noh yang sering dimainkan oleh geisha dihadirkan bagi masyarakat kelas atas. Berbeda segmennya dengan pertunjukkan Kabuki yang lebih disukai rakyat jelata.

Apa Itu Geisha Jepang

Geisha (bahasa Jepang: 芸者 “seniman”) adalah seniman-penghibur (entertainer) tradisional Jepang. Kata Geiko digunakan di Kyoto untuk mengacu kepada individu tersebut.

Geisha sangat umum pada abad ke-18 dan abad ke-19, dan masih ada sampai sekarang ini, walaupun jumlahnya tidak banyak.

Di Kansai, istilah “geiko” (芸妓) dan geisha pemula “maiko” (舞妓) digunakan sejak Restorasi Meiji. Istilah “maiko” hanya digunakan di distrik Kyoto. Pengucapan ˈgi ʃa (“gei-” – “key”) atau “gadis geisha” umum digunakan pada masa pendudukan Amerika Serikat di Jepang, mengandung konotasi prostitusi.

Di Republik Rakyat Cina, kata yang digunakan adalah “yi ji,” yang pengucapannya mirip dengan “ji” dalam bahasa Mandarin yang berarti prostitusi. Geisha belajar banyak bentuk seni dalam hidup mereka, tidak hanya untuk menghibur pelanggan tetapi juga untuk kehidupan mereka.

Rumah-rumah geisha (“Okiya”) membawa gadis-gadis yang kebanyakan berasal dari keluarga miskin dan kemudian melatih mereka. Semasa kanak-kanak, geisha seringkali bekerja sebagai pembantu, kemudian sebagai geisha pemula (maiko) selama masa pelatihan.

Intinya bahwa Geisha itu bukan wanita penghibur, PSK, ataupun ladies Escort yang bisa dibawa tidur oleh kaum adam, tetapi justru awal mulanya mereka ada karena tuntutan karir dan zaman bahwa wanita bisa juga sebagai entertainer.

Setelah 100 tahun sejak Geisha ada , ketidakpastian mengenai Keberadaan Geisha sendiri mulai bergeser sedikit demi sedikit. Di Jepang banyak sekali kaum adam saat itu (suami) yang tidak puas dengan rumah tangganya, nah karena kehebatan Geisha yg bisa menghibur, menari, melawak dan menyanyi maka tidak heran banyak kaum para suami/lelaki yang ingin mencari Geisha sebagai pasangan hidupnya. Dan inilah salah satu contoh pergeseran Geisha yang tadinya mereka adalah entertainer sejati menjadi buruan kaum adam yang sifatnya hanya pelarian dari kenyataan hidupnya.

Pakaian/Tata Busana Geisha Jepang

Ditahun 1930, seorang Geisha tampil bak supermodel, cantik, anggun, mempunyai tubuh yang seksi dan juga masih menghormati adat istiadat kuno jepang. Dan uniknya, wanita Geisha sangat menutupi bagian auratnya yang bisa mengundang nafsu kaum adam. Ini terlihat dari pakaian para geisha (kimono). Dan yang terbuka hanya bagian leher belakang yang berbentuk V. Semakin panjang bentuk V-nya kebawah berarti sang Geisha semakin provokatif.

Tahukan anda ? Memakai Kimono tidak semudah yang kita bayangkan. Ternyata baju kimono memiliki 12 lapisan. Dan itu harus sesuai dengan masing-masing setelannya !! Setidaknya, perlu waktu 1 Jam lebih untuk mengenakan Kimono secara sempurna.

Dan setelah kimono terpakai si wanita harus menyesuaikan gerakannya. Untuk menentuka Geisha Muda dan Geisha Senior, lihat saja warna kerahnya. Jika warna kerahnya Merah berarti Geisha Muda, dan jika kerah warna putih berarti Geisha Senior.

Soal Rambut, Geisha kadang memakai wig atau juga rambutnya di bentuk dengan cara me-wax agar lebih mengembang. dan yang perlu dihindari adalah terlalu sering mencuci rabut ataupun menyisir rambutnya yg bisa mengakibatkan kerontokan rambut ataupun ramput tidak dapat mengembang. Dan dalam hal ini, mereka keramas hanya 2 kali dalam sebulan.

Ketrampilan yang harus dimiliki seorang Geisha Jepang

  1. Kemampuan menari tradisional
  2. Kemampuan Menyanyi
  3. Kemampuan berkomunikasi
  4. Kemampuan Melawak

Kerahasian yang tidak boleh dilakukan oleh seorang Geisha Jepang pada saat dia menghibur dan mereka harus pandai merahasiakan hal tersebut :

  1. Tidak boleh terlihat sedih, apalagi menangis
  2. Tidak boleh menerima dan memberi cinta
  3. Tidak boleh memilih cinta
  4. Tidak boleh terlihat emosional apalagi melakukan kekerasan

Kenapa? Karena yang dilarang sifatnya adalah sesuatu hal yang suci yang diberikan tuhan kepada manusia yaitu CINTA.

Jadi , Geisha itu bukan seorang PSK. Mereka adalah pekerja seni sejati, melestarikan kebudayaannya, menghibur dan membuat orang lain bahagia. Tapi kalau dilihat apa yang dikorbankan bagi seorang Geisha agar bisa menghibur sungguh ironis dan tidak seimbang.

10 Fakta Tentang GEISHA Jepang

Geisha Jepang dan sisi sensualitasnya

Dalam proses sejarah panjang keberadaan Geisha ada beberapa fakta mengenai mereka. Mungkin, beberapa pernah menonton film ‘MEMOIRS OF GEISHA’ sebuah kisah tentang perjalanan hidup seorang wanita yatim piatu yang terpisah dengan kakak kandungnya, dan akhirnya dididik untuk menjadi seorang Geisha ternama. Berikut fakta-fakta itu:

  1. Honko/Geisha

Pertama kita harus tahu, sebenarnya profesi geisha itu tidak selamanya dilakoni oleh para perempuan Jepang. Dan memang benar ternyata kaum lelaki Jepang pun ada yang memilih menjadi geisha sebagai profesinya. Lelaki yang menjadi geisha disebut sebagai Honko, mereka pun mengerjakan sebagaimana yang dilakukan oleh para geisha, menari, berdiskusi, bernyanyi dan menemani tamunya di restoran, bar, dan rumah teh. Dan berdasarkan catatan bahwa geisha pertama, adalah seorang lelaki.

  1. Geisha Jepang Pelaku Seni

Arti sebenarnya dari geisha itu sendiri adalah pelaku seni, seniman atau seniwati. Namun banyak masyarakat dunia yang menganggap profesi geisha tidak bedanya dengan pelaku prostitusi (PSK). Jika kita mencarinya di mesin pencarian google, maka akan ditemukan sebuah pengertian yang menyatakan bahwa geisha adalah perempuan Jepang yang dilatih untuk menghibur para pria dengan cara berbincang-bincang, menari dan bernyanyi.

Bahkan jauh di masa lalu, para geisha dipaksa melakukan sebuah upacara yang disebut dengan mizuage. Sebuah upacara menyambut datangnya masa dewasa bagi seorang perempuan. Selama upacara berlangsung para maiko (geisha yang masih dalam pendidikan) dijual kepada penawar tertinggi untuk melepaskan masa gadisnya. Meski demikian upacara tersebut dianggap sakral dan para maiko tetap dihormati.

  1. Geisha Jepang Tanpa Identitas (Anonimus)

Kita boleh tahu tentang ciri dan cerita tentang Geisha. Namun mereka sengaja diciptakan sebagai wanita misterius. Menjadi seorang geisha adalah menjadi seorang yang tidak dikenal, dan hal demikian disampaikan dalam sesi pendidikannya. Para geisha diharuskan menyembunyikan semua yang merujuk pada identitas mereka, seperti nama, alamat rumah dan sebagainya. Meskipun tamu itu benar-benar seorang terhormat.

  1. Aurat Gisha Jepang

Seorang geisha yang sedang melayani tamu dengan membuatkan minuman teh akan menarik kimononya, sehingga keindahan kulit lengannya dapat dilihat oleh lelaki yang menjadi tamunya. Perilaku tersebut adalah sebuah simbol sensualitas ataupun godaan yang akan dinikmati oleh tamunya, dan itu memang diharuskan.

  1. Stigma Geisha Jepang

Seperti semua tentang geisha adalah hal yang negatif, padahal banyak hal yang tidak bisa dibayangkan dari seorang geisha terutama dalam kacamata budaya. Keberadaan dan sikap mereka sangat ekslusif, maka tak heran orang-orang akan mengatakan hal apapun di luar kebenaran. Bahkan dengan adanya geisha versi modern, yang konsepnya jauh dari ajaran geisha sebenarnya, merubah semua nilai-nilai luhur geisha sebagai pelaku seni.

  1. Kimono Geisha Jepang yang Didesain Khusus

Karena geisha adalah seorang yang memiliki berbagai keterampilan, bahkan untuk kimono saja mereka membuatnya sendiri. Meskipun banyak kimono yang dijual di toko-toko pakaian, Tentu saja buatan mesin, namun mereka selalu menjahitnya sendiri dengan kain yang terbuat dari sutra. Kimono tersebut tidak akan mereka ganti, selama menjadi seorang geisha. Selain itu untuk merias wajah, mereka menghabiskan dua jam lamanya untuk membuat wajah dan penampilan mereka cantik dan menarik.

  1. Okiya Geisha Jepang

Para geisha bekerja di sebua tempat yang disebut dengan Okiya, dan dibina oleh seorang okasan (nyonya rumah). Namun meskipun mereka bekerja keras menemani para tamu bahkan menjaga dan mengurus rumah para kliennya, upah mereka masuk ke kantung saku okasan. Uang tersebut akan disimpan dan digunakan untuk merawat rumah para geisha (okiya) serta menjaga kelangsungan bisnisnya.

  1. Maiko dan Hangyoku (geisha muda)

Maiko adalah sebutan untuk geisha muda atau perempuan yang sedang menjalani pendidikan untuk menjadi seorang geisha Jepang di Kota Kyoto. Namun di Tokyo perempuan muda ini dikenal dengan sebutan hangyoku. Untuk membedakan keduannya adalah, para hangyoku memakai kimono yang lebih panjang dengan motif bervariasi sehingga terlihat lebih modis. Sementara para maiko sebaliknya, mereka memakai kimono yang sama satu sama lain, bahkan tanpa motif yang ada dikainnya sekalipun.

  1. Geisha Jepang Tidak Boleh Menjalin Ikatan Cinta

Untuk mengatakan nama dan daerah asal mereka saja para geisha tidak diperbolehkan, apalagi menjalin hubungan asmara dengan seorang lelaki. Mereka baru boleh menjalin hubungan asmara dan menikah ketika sudah tidak lagi berprofesi sebagai geisha, atau pensiun.

  1. Racun Dalam Riasan Wajahnya Geisha Jepang

Tragis, mereka merias wajah agar terlihat putih dengan bedak yang mengandung timah. Unsur kosmetika berbahaya itu baru diketahui ketika sebuah penelitian dilakukan di era Meiji.

Itulah 10 Fakta tentang Geisha. Dibalik kemisteriusannya, dibalik gemulai gerakannya, dibalik makeup dan baju kimononya yang tertutup rapat, disana pula daya tariknya. Geisha memang mampu memberi pesona bahkan kepada dunia.

Baca juga seni bercinta Geisha Jepang

Garuda Citizen truly of Indonesia » politik, hukum, sosial, wisata, budaya, dan berbagai berita peristiwa menarik dan penting untuk dibaca.

Sosial Budaya

Pentingnya Pendidikan Karakter Bagi Generasi Muda Indonesia

Published

on

Pentingnya Pendidikan Karakter Bagi Generasi Muda Indonesia

Di zaman modern ini, jenjang pendidikan yang tinggi tidak menjamin seseorang juga memiliki pendidikan karakter yang baik. Cukup banyak orang yang memiliki latar belakang pendidikan yang tinggi bersikap layaknya orang yang berpendidikan rendah atau bahkan tidak berpendidikan.

Dan yang paling buruk adalah mereka yang notabene memiliki latar belakang pendidikan yang tinggi. Mereka ini kerap ‘membodohi’ orang lain yang mereka anggap lebih rendah dari segi kepintaran. 

Idealnya, mereka yang memiliki kapasitas dan value pendidikan yang baik seharusnya juga memiliki pendidikan karakter yang baik. Mereka harus mampu memanfaatkan ilmu yang mereka miliki tersebut. Ilmu itu bisa untuk ‘merangkul’ masyarakat umum, terutama masyarakat yang dari segi pendidikan relatif kurang, dengan melalui berbagai cara.

Misal melalui LSM, NGO, dan komunitas. Atau yang sekarang sedang marak, yaitu dengan menjadi figur. Figur ini kita harapkan dapat bergerak di bidang kemasyarakatan, politik, dll untuk mendongkrak kualitas hidup masyarakat. 

Seperti pepatah yang mengatakan ‘bagaikan padi. Semakin tua, semakin berisi, semakin merunduk’. Pepatah ini seolah ingin menyampaikan bahwa semakin kita berilmu, kita seharusnya semakin rendah hati. Sangat penting juga bagi kita untuk dapat membedakan hal yang baik dan hal yang buruk. Hendaklah juga kita menjadi pribadi yang bijak. Nah, nilai-nilai semacam ini lekat dengan yang namanya pendidikan karakter.

Definisi Pendidikan Karakter

Pendidikan karakter adalah pendidikan yang didesain untuk membantu membentuk kepribadian seseorang dengan cara menekankan pada budi pekerti. Dengan harapan budi pekerti ini dapat menghasilkan output berupa sikap jujur, tingkah laku yang baik, hormat dengan orang lain, menghargai orang lain, tanggung jawab, dan output positif lainnya (Thomas Lickona).

Di Indonesia sendiri mungkin kita sering menyebutnya dengan pendidikan nilai. Pendidikan nilai ini meliputi nilai-nilai luhur yang sebenarnya telah ada dan melekat pada budaya bangsa kita. 

Pendidikan karakter semacam ini sebaiknya mulai diperkenalkan sejak dini. Usia dini seseorang akan lebih mudah untuk memberi input yang positif, termasuk input yang ada kaitannya dengan nilai budi pekerti.

Selain itu kita dapat ‘menyisipkan’ sedikit nilai-nilai budi pekerti saat kelas sedang berlangsung. Kita bisa mengajarkan mereka tentang baik dan pentingnya nilai budi pekerti dari sikap dan perbuatan yang kita contohkan kepada mereka.

Dengan cara ini anak-anak ini tidak hanya mengetahui soal nilai budi pekerti secara teoritis saja. Hal lainnya adalah secara nyata mendapatkan apa yang sudah kita contohkan di hadapan mereka. 

Signifikansi

Signifikansi dari pendidikan karakter cukup banyak. Dan yang paling nyata adalah tumbuhnya pribadi yang berkualitas baik dari segi intelegensi maupun emosi.

Dari segi emosi, seseorang dengan bekal pendidikan karakter yang baik cenderung akan menjadi pribadi yang tumbuh dengan baik. Mereka memiliki rasa simpati, empati, dan toleransi yang tinggi.

Selain itu akan tumbuh nilai-nilai positif dalam dirinya. Nilai kejujuran, kedisiplinan, kerja keras, dan sikap terbuka; Sebuah sikap yang wajib ada dengan nilai menghargai segala hal yang mungkin tidak seragam dengan pendapatnya. 

Baca juga: Kenali Obat Stroke Tradisional Ampuh dan Mudah Didapatkan

Sudah sewajarnya berbagai tindakan kriminal ataupun peristiwa-peristiwa kelam yang memicu perpecahan dapat kita tekan apabila sebagian besar masyarakat kita memiliki bekal pendidikan karakter yang cukup. Yang ada kita hidup harmonis dan saling menghargai. 

Pendidikan Karakter Sebaiknya Melibatkan Siapa?

Untuk mengimplementasikannya seperti yang diharapkan, kita perlu melibatkan banyak pihak. Sebut saja individu itu sendiri, pemerintah, lingkungan sosial, dan keluarga. Semua pihak ini jika berjalan secara bersama dan harmonis, kita sebut sistem. Sistem yang berjalan dengan baik tentu akan memberi pengaruh yang signifikan pada proses pemberian pendidikan ini. 

Keluarga sebagai basis pendidikan juga perlu memperkenalkan inti dari pembentukan karakter secara perlahan pada anak-anak sejak dini. Orang-orang dewasa dalam sebuah keluarga dapat memberi mereka contoh dan kebiasaan yang baik.

Ini adalah bekal awal bagi siswa untuk menerima pendidikan karakter dengan cakupan yang lebih luas nanti ketika mulai menginjak bangku sekolah dan ketika terjun ke dalam lingkungan sosial dan dunia kerja. 

Demikian artikel singkat ini sudah kami persembahkan bagi generasi muda, terutama anak-anak. Masih ada informasi menarik lainnya seputar pendidikan yang bisa Anda akses di situs academia.co.id kesayangan kami.

Continue Reading

Daerah

Anggaran 1,9 Milyar Disinyalir Harga Rumah Adat Hanya 400 Juta, Jika Benar Kemana Sisanya?

Published

on

KEPAHIANG BB – Pembangunan Rumah Adat Milik Kabupaten Kepahiang yang hampir menelan angka nyaris 2 milyar tersebut diduga hanya seharga 400 juta. Hal ini didapat dari pengakuan pekerja pada rumah adat tersebut. GM yang beralamat di Ogan Ilir Sumatera Selatan selaku tukang dalam pekerjaan mengaku pihaknya saat itu hanya mengambil jasa tukang saja dimana untuk permeternya 1,2 juta.
” Kalau untuk pembuatan Rumah Adat Kepahiang itu berukuran 8 x 12 meter dan kami saat itu hanya mengambil upah tukang saja sekitar 120 jutaan lah, karena kayunya sudah di siapkan oleh pak YM, dan kayu yang digunakan adalah kayu jati dan juga kayu lain, dicampur,” jelasnya.

Sementara itu menurut GM jika memesan bangunan serupa dari mereka hanya seharga 300 juta untuk kayu jenis kulim dimana kayu kulim kualitas dan harganya nyaris sama dengan kayu jati.
” kalau untuk kayu kulim dan jati itu mungkin sama harganya, untuk ukuran sebesar Rumah Adat kepahiang dengan bangunan sama persis sekitar 300 juta terima kunci,” jelas GM.
Melihat keterangan tukang tersebut kemana kelebihan anggaran yang mencapai 1 Milyar lebih tersebut?

Sementara itu Kadis PUPR Rudi sihaloho mengatakan terkait kerusakan yang terjadi pada rumah adat tersebut akan menjadi tanggung jawab bersama untuk memperbaikinya.
” Kalau soal kerusakan yang terjadi sekarang itu nanti akan kita cek dan perbaiki,” ujar Rudi.

Saat ditanya apakah rumah adat tersebut sudah di serah terimakan Rudi menegaskan bahwah bangunan tersebut sudah diserah terimakan ke Dikbud, namun anehnya tidak ada aktifitas apapun hingga hari ini.

Hal yang sama sebenarnya pernah diberitakan pada tahun 2018 tak lama setelah rumah adat tersebut selesai dibangun, kala itu bangunan rumah adat sudah mengalami kerusakan di beberapa tempat, dan Kadis PUPR saat itu juga memberikan Statemen yang sama bahwa akan di cek dan diperbaiki. Tapi kenyataannya hingga diberitakan kembali pada tahun 2020 ini kerusakan belum sama sekali diperbaiki malah bertambah parah.

Di saat yang sama waktu itu Anggota DPRD Kepahiang Hariyanto S.Kom juga pernah mengatakan bangunan Rumah adat dan juga bangunan TIC tersebut saat di bangun seperti sangat tergesa gesa dengan lahan tempat membangun hanya berstatus pinjam pakai.
“aneh dari awal, dibangun dengan dana besar, dengan kesan terburu buru, di tanah bukan milik daerah dan kemudian dibiarkan begitu saja, bangunan permanen di bangun di tanah pinjaman,” ujar Hariyanto.

Baca Juga : https://bedahberita.id/2020/10/18/telan-dana-hampir-2-milyar-terindikasi-3-tahun-rumah-adat-terbengkalai/

Lanjut Hariyanto apapun alasan Dinas Dikbud dan PUPR, hal ini tidak bisa di benarkan, ini bisa merugikan negara, bangunan tersebut mulai rusak, lokasi sudah di penuhi semak belukar. Belum lagi karena gelap bangunan tersebut sudah di jadikan tempat anak anak muda mojok dan bermesraan.
“Selain itu anak anak muda juga mulai mabuk mabukan menghisap lem di dalam bangunan, benar pintu terkunci, tapi jendela terbuka, belum lagi bangunan dan lingkungan sekitar dalam kondisi gelap, jadi sangat menunjang menjadi tempat maksiat nantinya,” sesal Hariyanto.

Hariyanto meminta dinas terkait segera memanfaatkan bangunan bangunan tersebut.
“saya berharap kawan kawan Parpora segera manfaatkan Rumah Adat dan Gedung TIC tersebut, kalau cuma alasan belum serah terima itu alasan tidak masuk akal. Memangnya sesulit apa proses serah terima antar OPD tersebut yang sama sama anak buah Bupati. Itukan cuma administrasi atau pun kalau masih hak Dinas PUPR ya tolong dimanfaatkanlah jangan sampai berlarut larut dan salah manfaat seperti sekarang ini,” katanya saat itu (2018). Tapi faktanya hingga hari ini belum ada pergerakan sama sekali.(bcp)

Continue Reading

Sosial Budaya

Jaringan Sosial Pemain Togel dalam Kultur Kemiskinan

Published

on

jaringan sosial togel

Beberapa jenis judi yang disediakan oleh bandar judi atau bandar slot, termasuk togel di banyak negara sudah dilarang. Permainan taruhan ini dinilai memberikan efek negatif bagi pemainnya. Sedangkan bagi masyarakat miskin sendiri, relasi antar pemain togel membuat kultur perjudian semakin langgeng. Jaringan sosial togel menjadi kuat lantaran beberapa faktor.

Togel sudah banyak dikenal sejak lama. Permainan judi dengan cara bertaruh angka ini sangat mudah dimainkan. Sehingga banyak orang yang mencoba peruntungan di dalamnya. Padahal tak menutup kemungkinan bahwa pemain togel akan semakin rugi.

Sudah banyak ditemukan kasus yang menyatakan bahwa togel membuat orang menjadi bangkrut. Beberapa kasus terbaru juga ditemukan bahwa pemain togel ini justru menyelewengkan dana sosial untuk taruhan.

Motif yang negatif ini memperlihatkan bagaimana togel memberikan dampak yang buruk bagi pelakunya. Maka tak mengherankan jika banyak pemain togel yang menggunakan segala cara untuk mendapatkan uang taruhan.

Sebagai masyarakat yang hidup berdampingan dengan orang lain, togel di beberapa tempat menjadi bagian di dalamnya. Togel bisa tumbuh dan berkembang pada masyarakat yang mendukungnya secara tidak langsung.

Bagaimana hal ini kemudian bisa terjadi? Padahal di berbagai daerah kegiatan togel menjadi barang terlarang.

Masyarakat Miskin sebagai Pembentuk Relasi Jaringan Sosial Togel

Permainan judi togel pada awalnya muncul di tengah masyarakat menengah ke bawah. Ini terjadi karena judi jenis ini sangat sederhana dan tidak perlu media seperti di kasino. Masyarakat miskin yang terhimpit masalah ekonomi memiliki keinginan untuk memperoleh uang dengan cepat.

Sehingga ketika bandar togel masuk ke dalam lingkungannya, mereka akan bersuka cita dengan harapan bisa menang. Beberapa kebijakan negara di masa pemerintahan orde baru pernah melegalkan togel. Togel saat itu berbentuk SDSB (Sumbangan Dermawan Sosial Berhadiah).

Pelegalan togel ini disambut baik oleh banyak orang, khususnya kalangan menengah ke bawah. Togel saat itu menjadi barang taruhan yang menarik sekaligus dianggap menguntungkan. Padahal keuntungan terbesarnya dipegang oleh bandar togel.

Ketika kebijakan ini dihilangkan, masyarakat masih diam-diam melakukan togel. Ini karena ada efek kecanduan yang membuat seolah-olah togel sangatlah menguntungkan. Efek psikologis ini kemudian menjamur di masyarakat hingga sekarang.

Perkembangan togel di masyarakat ini kemudian membentuk jaringan sosial. Jaringan sosial ini merupakan koneksi nonformal yang tidak langsung terbentuk. Biasanya ini disebabkan hubungan pertemanan atau kekerabatan.

Relasi yang kemudian muncul dapat disebut sebagai hubungan patron-klien. Bandar judi bisa disebut sebagai kelompok patron, atau yang menyediakan togel. Sementara pemainnya menjadi klien dalam keterlibatan togel.

Hubungan tersebut merupakan hubungan horizontal. Artinya hubungan pemain togel dengan bandar adalah memiliki kedudukan yang setara.

Sedangkan untuk hubungan vertikal biasanya menggunakan kekuatan atau power. Kekuatan yang dimaksud adalah penyedia jaringan keamanan dalam bermain togel. Dalam perjudian, seperti togel, tidak asing jika melibatkan pihak ketiga.

Pihak ketiga yang dimaksud adalah orang yang memiliki kuasa. Misalnya oknum militer yang menjadi backing dalam bisnis togel ini.

Kekuatan ini lah yang kemudian menjadi budaya togel, khususnya di lingkungan miskin. Pengaruh kuat dari dalam dan luar semakin menguatkan kebiasaan bermain togel pada masyakarat. Sehingga togel sulit untuk dihapuskan.

Fenomena Jaringan Togel dalam Kacamata Teori Sosial

Togel menjadi barang yang sudah tidak asing lagi. Meski banyak ditolak oleh banyak orang, beberapa kelompok masih hidup bersama togel. Banyaknya penolakan terhadap togel ini kemudian menjadikannya sebagai masalah sosial.

Lalu bagaimana masyarakat kemudian memandang hal yang menyimpang ini? Bagi lingkungan yang mayoritas menolak togel, tentu saja memandangnya sebagai hal negatif. Tetapi, bagi lingkungan yang dihidupi dengan judi dan togel ini menjadi persoalan berbeda.

Dalam kacamata teori sosial, salah satunya adalah fenomenologi, memandang bahwa togel terjadi karena ada motif di baliknya. Togel di masyarakat yang kemudian membentuk suatu jaringan sosial memperlihatkan dua sisi.

Fenomenologi memandang bahwa apa yang terjadi memiliki arti ganda. Dapat berupa arti objektif empiris serta subjektif. Sehingga jika melihat fenomena togel, bisa dilihat mengapa jaringan sosial pada togel bisa terbentuk.

Dalam beberapa motif yang mendorong masyarakat bermain togel, salah satunya adalah kemiskinan. Pemaknaan kemiskinan dalam togel juga memiliki dua sisi yang berbeda.

Baca juga: Representasi Togel dalam Kemiskinan Masyarakat

Bagi kelompok yang putus asa, bermain togel dianggap mampu menyelamatkan perekonomian. Sedangkan faktanya, dengan bermain togel, justru kemiskinan akan semakin parah.

Jaringan Sosial Togel pada Lingkup Masyarakat Miskin

Keberadaan togel yang menyasar kelompok menengah ke bawah membuat sedikit khawatir. Pasalnya, kelompok ini merupakan kelompok yang rentan secara finansial. Harapan mereka dengan bermain togel adalah menjadi kaya. Sedangkan yang terjadi justru sebaliknya.

Lingkaran kemiskinan akan terus menjangkiti kelompok yang bergabung pada togel. Sehingga jaringan sosial yang ada dalam ranah togel semakin besar. Semakin besar jaringan yang terbentuk, maka semakin sulit pula togel diberantas.

Masyarakat miskin ini membutuhkan jalan untuk keluar, meski tak menutup kemungkinan dari kelompok atas juga terlibat togel. Semakin banyak masyarakat yang menggantungkan diri pada togel, maka semakin dalam juga mereka terperosok dalam kemiskinan.

Continue Reading

Trending