Apa itu Revolusi Industri 4.0

0
214
ads

Saat ini, tentang apa itu Revolusi Industri 4.0, menjadi salah satu topik penting. Ini berkaitan dengan pergeseran peradaban manusia. Yang mana memang, sepanjang sejarah selalu melalui perubahan.

Berbicara tentang revolusi industri, dan sebagian besar dari Anda pasti sudah belajar tentang revolusi industri di Inggris, bukan?

Di sekolah kita belajar tentang revolusi industri dari revolusi pertama ke revolusi keempat. Biasanya dalam subjek Sejarah sering membahas hal ini.

Mungkin sebagian dari Anda bingung, jadi mengapa judulnya adalah revolusi industri 4.0. Bagaimana dengan revolusi pertama, kedua, dan ketiga?

Istilah ini sebenarnya sedang tren saat ini. Akhir-akhir ini banyak orang berbicara tentang revolusi industri 4.0. Tidak hanya tokoh nasional, tokoh internasional berulang kali membahas tentang “Bersiap untuk menyambut industri 4.0” atau “Kita tidak boleh dihancurkan oleh industri 4.0” atau “Kita harus dapat memanfaatkan fenomena Industri 4.0.”

Jadi, sebenarnya, apa itu revolusi industri 4.0? Dalam artikel ini, kita akan menggambarkan revolusi industri, mulai dari yang pertama hingga yang keempat. Karena itu, mari kita lihat artikelnya!

Revolusi industri

Pertama, pertama-tama kita melihat definisi revolusi industri itu sendiri. Revolusi industri berarti perubahan besar dan radikal dalam cara manusia menghasilkan barang. Perubahan besar ini telah dicatat tiga kali, dan sekarang kita sedang mengalami revolusi industri keempat.

Setiap perubahan besar selalu diikuti oleh perubahan besar dalam bidang ekonomi, politik, bahkan militer dan budaya. Tentu saja jutaan pekerjaan lama telah hilang, dan jutaan pekerjaan baru telah muncul.

Kita harus melihat secara lebih rinci dalam setiap revolusi industri, tetapi yang kasar adalah, beberapa hal yang sangat sulit, begitu lama, begitu mahal dalam proses produksi yang tiba-tiba mudah, cepat, dan murah.

Jadi ingat, ekonomi berbicara tentang berbagai jenis upaya manusia untuk mengatasi kelangkaan. Karena revolusi industri berkurang, kadang-kadang bahkan menghilangkan beberapa kelangkaan ini, sehingga waktu, energi, dan uang yang semula digunakan untuk mengatasi kekurangan ini tiba-tiba menjadi bebas, mereka dapat digunakan untuk hal-hal lain, untuk mengatasi kelangkaan orang lain. .

Hilang atau berkurangnya kelangkaan secara otomatis mengubah banyak aspek kehidupan sosial. Apalagi jika ternyata beberapa kelangkaan menghilang! tetapi, kita melihat melalui diskusi tentang revolusi yang paling mendekati revolusi industri 4, yaitu revolusi industri 3.

Revolusi Industri 3.0

Setelah mengganti tenaga otot dengan uap, lalu produksi paralel dengan serial, perubahan apa lagi yang bisa terjadi di dunia industri? Faktor selanjutnya yang diganti adalah manusia. Setelah revolusi industri kedua, manusia masih memainkan peran yang sangat penting dalam produksi barang, sebagaimana telah disebutkan, ini adalah era industri!

Era Komputer

Revolusi industri ketiga mengubahnya. Setelah revolusi ini, era industri perlahan-lahan berakhir, era informasi dimulai. Jika revolusi pertama dipicu oleh mesin uap, revolusi kedua dipicu oleh ban berjalan dan listrik, revolusi ketiga dipicu oleh mesin yang bergerak, yang berpikir secara otomatis: komputer dan robot.

Komputer itu awalnya barang mewah. Salah satu komputer pertama yang dikembangkan dalam Perang Dunia 2 sebagai mesin untuk memecahkan kode buatan Nazi Jerman, komputer yang dapat diprogram pertama yang disebut Colossus adalah mesin raksasa sebesar kamar tidur.

Tidak memiliki RAM, dan tidak dapat menerima pesanan dari manusia melalui keyboard, terutama layar sentuh, tetapi melalui pita kertas. Komputer kuno ini juga membutuhkan listrik yang sangat besar: 8500 watt! Tetapi kemampuannya tidak sesederhana smartphone di kantong sebagian besar orang Indonesia saat ini.

Teknologi Melakukan Peningkatan Sangat Kecil

Namun, kemajuan teknologi untuk bidikan komputer yang luar biasa setelah perang dunia kedua selesai. Penemuan semikonduktor, diikuti oleh transistor, kemudian chip terintegrasi (IC) membuat ukuran komputer lebih kecil, listrik membutuhkan lebih sedikit, sementara kemampuan menghitung terbang ke langit.

Mengurangi ukuran komputer menjadi penting, karena sekarang komputer dapat diinstal pada mesin yang mengoperasikan lini produksi. Sekarang, komputer menggantikan banyak orang sebagai operator dan pengontrol jalur produksi, sama seperti operator telepon di perusahaan telepon diganti oleh relay sehingga kita hanya perlu memanggil nomor telepon untuk menghubungi teman-teman kita.

Proses ini disebut “Automation”, semuanya otomatis, tidak perlu lagi bagi manusia. Artinya, sekali lagi ada penurunan kelangkaan sumber daya manusia, membebaskan ribuan pekerja untuk pekerjaan lain.

Seiring dengan kemajuan komputer, kemajuan mesin yang dapat dikendalikan oleh komputer juga meningkat. Semua jenis mesin dibuat dengan bentuk dan fungsi yang menyerupai bentuk dan fungsi manusia. Komputer menjadi otaknya, robot menjadi tangannya, perlahan-lahan fungsi kerja manual dan kerja manual menghilang.

Namun, ini tidak berarti bahwa tugas manusia dalam produksi dapat sepenuhnya digantikan oleh robot. Pabrikan mobil pada awalnya berpikir revolusi industri 3.0 akan seperti 2.0, di mana produksi paralel sepenuhnya digantikan oleh jalur produksi, robot akan sepenuhnya digantikan oleh manusia.

Penggantian yang Disebabkan Oleh Teknologi

Pabrik mobil pada 1990-an berusaha mengganti semua karyawannya dengan robot, akibatnya produktivitas menurun. E Musk mencoba melakukannya lagi pada tahun 2010 di pabrik mobil Tesla. Sekali lagi, semua orang menemukan fakta bahwa untuk produksi mobil, kombinasi manusia dan robot-komputer adalah yang terbaik. Munculnya robot dan komputer adalah penolong manusia, bukan pengganti.

Sekali lagi, revolusi ini mengubah masyarakat. Negara-negara maju seperti Amerika Serikat dan negara-negara Eropa Barat cenderung berubah dari mengandalkan sektor manufaktur, bergantung pada sektor jasa seperti bank, studio film, IT, dll. Sebagai motor ekonomi mereka. Mereka berubah dari ekonomi industri menjadi ekonomi informasi.

Karena kemajuan ini juga, ada perubahan dari data analog ke data digital. Misalnya, dari merekam musik menggunakan kaset hingga menggunakan CD, dari menonton film di pemutar video hingga menggunakan pemutar DVD; dll. Ini terjadi karena komputer hanya dapat bekerja dengan data digital.

Karena ini adalah revolusi industri ketiga, nama lain adalah “Revolusi digital”. Karena revolusi ini juga, video game telah menjadi sesuatu yang normal dalam hidup kita, menjadi bisnis dengan miliaran nilai, bahkan triliunan dolar. Dengan kata lain di sisi negatif, digitalisasi, komputerisasi membuat kejahatan baru muncul: penipuan komputer.

OKE, setelah menginstal komputer dan robot dalam proses produksi, apa kemajuannya? Kemajuan apa lagi yang dapat ditemukan dalam industri ini?

Revolusi Industri 4.0

Konsep “Industri 4.0” pertama kali digunakan di depan umum di pameran industri Hannover Messe di kota Hannover, Jerman pada 2011. Dari acara ini juga muncul gagasan “Industri 2.0” dan “Industri 3.0”, sebelumnya hanya dikenal sebagai “Revolusi Teknologi” “Dan” Revolusi Digital “. Nah, Anda mungkin bisa menebak, setelah dua revolusi itu, revolusi seperti apa yang bisa terjadi lagi?

Perhatikan bahwa semua revolusi terjadi menggunakan revolusi sebelumnya sebagai dasar. Industry 2.0 tidak akan muncul selama kita masih mengandalkan otot, angin, dan air untuk produksi. Industry 3.0 pada dasarnya meningkatkan jalur produksi dengan komputer dan robot. Jadi, industri 4.0 juga pasti menggunakan komputer dan robot sebagai dasarnya. Jadi, kemajuan apa yang telah muncul di dunia komputer kita belakangan ini?

Hal Hebat Dari Jaringan

Pertama, kemajuan yang paling mencolok adalah internet. Semua komputer terhubung ke jaringan bersama. Komputer juga semakin kecil sehingga bisa sebesar kepalan tangan kita, jadi kita punya smartphone. Tidak hanya kita terhubung ke jaringan raksasa, kita SELALU terhubung ke jaringan raksasa.

Ini adalah bagian pertama dari revolusi industri keempat: “Internet of Things” ketika komputer di pabrik terhubung ke internet, ketika setiap masalah dalam jalur produksi dapat segera diketahui KETIKA ITU JUGA juga dimiliki oleh pemilik pabrik, di mana pun pemilik adalah!

Kedua, kemajuan teknologi juga menciptakan 1001 sensor baru, dan 1001 cara untuk memanfaatkan informasi yang diperoleh dari sensor-sensor ini yang merekam semuanya 24 jam sehari. Informasi ini bahkan menyangkut kinerja karyawan manusianya. Misalnya, sekarang perusahaan dapat melacak pergerakan semua dan semua karyawan saat berada di pabrik. Dari pergerakan ini, dapat dilihat, misalnya, bahwa karyawan ini menghabiskan terlalu banyak waktu dalam satu bagian, sehingga bagian tersebut perlu ditingkatkan.

Big Data

Masih ada 1001 informasi lain yang dapat diperoleh dari 1001 data yang berbeda, sehingga masih ada 1001-1001 cara untuk meningkatkan produktivitas pabrik yang sebelumnya tidak terpikirkan. Karena ada begitu banyak variasi dan jumlah data baru, aspek ini sering disebut Big Data.

Ketiga, terkait dengan yang pertama dan kedua, adalah Cloud Computing. Perhitungan yang rumit masih membutuhkan komputer besar yang canggih, tetapi karena mereka terhubung ke internet, karena ada banyak data yang dapat dikirim melalui internet, semua perhitungan ini dapat dilakukan di tempat lain, bukan di pabrik. Jadi, sebuah perusahaan yang memiliki 5 pabrik di 5 negara yang berbeda hanya perlu membeli komputer super untuk memproses data yang dibutuhkan secara bersamaan untuk lima pabrik tersebut. Tidak perlu membeli 5 superkomputer untuk melakukan ini secara terpisah.

Learning Machine

Keempat, ini sebenarnya yang terbesar: Learning Machine, yang merupakan mesin yang memiliki kemampuan untuk belajar, yang dapat menyadari bahwa ia telah membuat kesalahan sehingga membuat koreksi yang benar untuk meningkatkan hasil selanjutnya. Ini dapat diilustrasikan oleh cerita “AlphaZero AI”. Sebelum Machine Learning, komputer melakukan tugasnya dengan menjadi “Instructed” atau “Instructed” oleh manusia.

Menggabungkan keempat hal ini berarti bahwa perhitungan yang rumit, luar biasa, dan tidak terpikirkan tentang apa pun dapat dilakukan oleh komputer super dengan kemampuan di luar batas kemampuan manusia. Sebenarnya, tentu saja, sekarang tidak terlalu keren. Poin keempat, yaitu AI dan Machine Learning, masih sangat terbatas untuk tugas-tugas tertentu.

Tidak hanya Indonesia, negara-negara maju seperti Jepang, Jerman, dan Amerika Serikat masih memperdebatkan konsekuensi dari revolusi industri keempat ini, karena revolusi ini MASIH sedang berlangsung, atau bahkan hanya MULAI. Dengan kata lain masih banyak tantangan. Koneksi internet, misalnya, tidak universal.

Masih ada beberapa daerah yang tidak memiliki koneksi internet, bahkan di Amerika Serikat. Selain itu, koneksi internet berarti munculnya lubang keamanan baru. Perusahaan saingan pasti berusaha mengintip kinerja dan desain produksi melalui keamanan komputer dari kontrol produksi yang sekarang dapat diakses dari internet.

Lanjut

Kemajuan yang sangat cepat memaksa kita untuk secara sadar atau tidak mengikuti jalan di mana teknologi ini berjalan, jika tidak mengikuti ritme yang sedang berjalan maka kita bisa yakin kita akan kehilangan kendali. Revolusi 4.0 ini hampir secara universal dilakukan di mana semua wilayah telah menggunakan peradaban terkini. Memang hanya ada beberapa bagian wilayah yang masih belum terjangkau oleh teknologi, tetapi mereka dapat dihitung dengan jari dan sedang berkembang untuk memasukkan teknologi di dalamnya.

Bangkitnya AI

Jadi apa yang terjadi jika wilayah dengan perkembangan teknologi lambat tidak segera mengikuti? Tentunya akan menjadi daerah yang semakin terbelakang. Ada begitu banyak kemudahan yang bisa kita dapatkan dengan adanya teknologi. Kecepatan, kenyamanan, akses yang sangat mudah, dan sebagainya. Apa yang kita dapatkan, kita dapat meningkatkan lagi ke yang lebih baik.

Baru-baru ini pengembangan AI mulai dikerjakan dengan serius sehingga banyak negara maju telah mulai membuat berbagai prototipe AI. Tahukah Anda bahwa penggunaan sumber daya non-manusia yang telah dilatih dan diatur dengan benar akan lebih efisien dalam penggunaannya. Dengan kata lain, Kami akan sangat menekan jumlah insiden yang mungkin terjadi, bahkan mungkin kami bisa membidiknya! Lebih jauh lagi, kita tidak perlu meragukan disiplin mesin, mereka tidak pernah berlisensi, atau bahkan lalai. Mereka hanya berhenti ketika ada sesuatu yang tidak berfungsi dengan baik pada sistem mereka. Itu berarti tidak ada yang seperti disiplin mesin, kan?

Skill vs Sistem

Dengan pengalaman yang sangat panjang dan panjang, mungkin seorang teller bank dapat menghitung tagihan besar dengan sangat cepat. Hanya satu orang dan sangat sulit untuk membuat seseorang seperti itu, kecuali harus menempa selama bertahun-tahun. Namun dengan sistem dan juga robotika, jika Anda telah menemukan logika kami bahkan dapat menduplikasi keterampilan dan dapat menerapkannya ke banyak mesin dalam waktu yang sangat singkat. Tidak perlu menunggu pengalaman bertahun-tahun. Jadi, tahun depan kita bisa membiarkannya mengembangkan teknologi yang lebih maju ke arah itu.

Ketika berbicara dengan AI, kita akan lebih kagum, di mana kita dapat meningkatkan keterampilan mesin kita tanpa perlu mengajari kita. Namun mereka akan mengadopsi pengetahuan ini dari dunia luar dan dari pelajaran yang bisa mereka pelajari. Mereka sangat mudah untuk menyesuaikan dan mengadopsi apa yang telah mereka pelajari sejauh ini. Oleh karena itu tambahkan informasi itu ke jalur prosesor mereka dan juga melakukan analisis pribadi yang kemudian menambahkan informasi baru ke sistem mereka adalah pekerjaan mereka secara otomatis. Seperti siswa di sekolah dasar kelas 1, tanpa harus mengajar kami hanya dalam waktu satu bulan, ia dapat melompat ke siswa kelas 6. Secepat itu! Bayangkan seberapa efisien AI itu.

Mendesak

Kesimpulannya, di balik kecanggihan teknologi masih ada masalah lain yang sulit dipecahkan untuk pengembangan universal ini sendiri. Namun itu terkait dengan norma dan hati masih belum bisa digunakan sepenuhnya untuk mesin. Mesin hanya akan memproses sesuatu yang telah diberikan dan diajarkan kepadanya. Namun ada kalanya kita menghadapi kasus yang membutuhkan pertimbangan dan juga penggunaan insting manusia. Mesin itu masih tidak bisa menggunakannya, jadi mesin itu masih disebut sangat kaku untuk menghadapi apa pun alasannya menggunakan perasaan seperti manusia. Meskipun oleh karena itu telah dicoba dengan berbagai sistem canggih, tetapi sistem pertimbangan manusia masih sangat sulit untuk sampel dan diterapkan pada mesin.